Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Tiga Pesan Agar Jadi Muslim yang Selalu Beruntung

Tiga Pesan Agar Jadi Muslim yang Selalu Beruntung
Salah satu kegiatan di Pesantren Al-Mizan, Cibolerang, Jatiwangi, Majalengka, Jawa Barat. (Foto: NU Online)
Salah satu kegiatan di Pesantren Al-Mizan, Cibolerang, Jatiwangi, Majalengka, Jawa Barat. (Foto: NU Online)
Majalengka, NU Online
Pondok Pesantren Al-Mizan yang berada di Desa Cibolerang, Kecamatan Jatiwangi, Kabupaten Majalengka, Jawa Barat kedatangan tamu istimewa dari Solo, Jawa Tengah. Yang bersangkutan adalah KH Abdul Karim Ahmad (Gus Karim) seorang hafizh Al-Qur’an, Pengasuh Pesantren Al-Qur'aniyy Surakarta dan guru ngaji Presiden Joko Widodo. 
 
Meskipun kunjungan berlangsung singkat, masih berkenan memberikan taushiah dan  motivasi kepada  santri Al-Mizan Jatiwangi.
 
KH Abdul Karim Ahmad (Gus Karim) menjelaskan bahwa dalam kitab suci Al- Qur'an ada sebuah surat pendek yakni tiga ayat yang telah banyak dihafal oleh kaum Muslimin. Namun ironisnya, menurut para ulama hanya sedikit yang memahami dan melaksanakan. 
 
"Padahal surat ini memiliki kandungan makna yang sangat dalam, sampai-sampai Imam Asy-Syafi'i rahimahullah berkata, Seandainya setiap manusia merenungkan surat ini, niscaya hal itu akan mencukupi untuk mereka. Surat itu adalah Al 'Ashr yang dalam al-Qur'an merupakan surat yang ke-103,” katanya, Rabu (4/9).
 
Lebih lanjut dikemukakan bahwa dalam surat Al 'Ashr terkandung tiga poin penting yang seharusnya dicermati dan renungkan.
 
“Pertama, surat itu merupakan sebuah statemen Allah yang sangat serius karena diawali dengan kalimat penegasan atau sumpah, yaitu demi masa,” ungkapnya.
 
Sedangkan yang kedua, substansi surat itu adalah sebuah statemen dari Allah, bahwa manusia itu benar-benar berada dalam kerugian. Dan ketiga, manusia akan benar-benar merugi apabila tidak melakukan tiga hal, yaitu beriman, beramal shalih, dan saling menasihati antar sesama manusia.
 
“Kita diingatkan oleh Allah SWT bahwa yang namanya waktu itu adalah sangat luar biasa, waktu itu sangat berharga,” ungkapnya. 
 
Gus Karim bersyukur karena santriwan dan santriwati Al-Mizan masa mudanya digunakan untuk thalabul ilmi atau mencari ilmu. 
 
“Ini merupakan kesempatan dan kenikmatan yang luar biasa. Karena kita diberi waktu oleh Allah itu bukan 60 tahun, bukan 70 tahun, bukan 25 tahun. akan tetapi ada tiga macam waktu yang diberikan oleh Allah kepada kita, di antaranya waktu kemarin, waktu sekarang, dan waktu besok,” urainya. 
 
Waktu kemarin sudah berlalu, waktu besok belum tahu. “Berarti kita sebagai orang yang beriman diberi waktu oleh Allah hanya satu, yaitu waktu masa sekarang. Oleh karena itu, orang yang paling cerdas atau orang yang tidak akan mengalami kerugian adalah orang yang mampu menggunakan waktu masa sekarang,” tegasnya. 
 
Dirinya mengajak santri Al-Mizan harus bisa menggunakan waktu masa sekarang. “Karena masa sekarang inilah yang sangat menentukan. Dalam waktu yang singkat ini, gunakan sebaik-baiknya,” katanya. 
 
Dalam pandangannya, kalau bisa menggunakan waktu dengan baik, akan menjadi orang sukses. “Hal itu sebagaimana menjadi prinsip Pak Joko Widodo selaku Presiden RI, beliau mampu menggunakan waktu masa kini, tidak mau menengok ke belakang. kerja, kerja, kerja! itu adalah prinsipnya,” ungkapnya. 
 
Menurutnya, Jokowi menggunakan waktu dengan sangat baik. “Itu sejak saya kenal dari wali kota, gubernur, sampai menjadi Presiden Republik Indonesia. sehingga prestasinya selalu naik dan terus naik," pungkasnya.
 
 
Pewarta: Tata Irawan
Editor: Ibnu Nawawi
 
BNI Mobile