IMG-LOGO
Trending Now:
Nasional

Aliansi Petani Minta Pemerintah Perkuat SDM Petani 


Sabtu 7 September 2019 20:00 WIB
Bagikan:
Aliansi Petani Minta Pemerintah Perkuat SDM Petani 
Sekjen API, Muhammad Nuruddin
Jakarta, NU Online
Perkembangan pertanian di Indonesia terus mendapat saran dari sejumlah elemen, mulai dari akademisi sampai  aktivis organisasi petani. Kebijakan yang dikeluarkan oleh Kementerian Pertanian (Kementan) RI beragam tanggapan ada yang memberikan apresiasi ada juga yang mengevaluasi. 
 
Kali ini, giliran Aliansi Petani Indonesia (API) yang ikut memberikan komentar terkait agraria Indonesia. Organisasi petani yang memiliki misi melakukan pemberdayaan melalui pendidikan & penguatan ekonomi, politik, sosial, dan budaya bagi petani ini menginginkan Kementan tidak hanya fokus pada pengadaan barang alat tani saja tetapi harus memfaasilitasi petani meningkatkan kapasitas. 
 
Sekretaris Jenderal API, Muhammad Nuruddin mengatakan, selama ini pemerintah hanya fokus memberikan bantuan alat tani dan benih tani. Tidak menumbuhkan  Sumber Daya Manusa (SDM) petani. Hal itu dapat dibuktian dari banyaknya bantuan kepada para petani tidak dibarengi dengan program penguatan kapasitas kepada petani. 
 
"Padahal di lapangan sudah ada penyuluh pertanian dari tingkat Kecamatan sampai dengan tingkatan Desa. 
 
“Mereka lebih senang pengadaan barang yang diberikan kepada Gapotan, tapi untuk pengembagan SDM? bagaima  mengolah, memahami  adanya penyakit tanaman pangan, terutama  petani Padi Jagung kedelai tidak ada pembinaan SDM,” katanya kepada NU Online, Sabtu (7/9).

Menurutnya, dengan beragam perkembangan yang dimiliki pemerintah saat ini seharusnya mampu membangun manusia petani sehingga kebijakan maupun pengembangan petani benar-benar bermanfaat untuk petani bukan pengusaha tani. 

“Misalnya soal pengadaan bantuan benih saja, benih saja anggarannya besar hampir 5 Triliun. Ini gak tahu itu, yang dapat untung pengusaha. Kenapa petani tidak dilatih untuk menjadi penakar atau pemulih benih biar dia dapat mengadaptasi benih unggul yang memiliki karakteristik topografis dan krimatologis,” ujarnya. 
 
Program peningkatan kapasitas bagi petani lanjut Gus Din sangat penting karena menjadi seorang petanipun membutuhkan pengetahuan sehingga ketika pemerintah akan memberikan subsidi bibit tidak harus membeli ke pengusaha tani melainkan melalui petani-petani kecil yang dinilai sangat membutuhkan. 

Ia menjelaskan, saat ini pengawasan kepada penyedia bibitpun masih sangat lemah, hal itu dibuktikan dari bibit-bibit yang diterima para petani tidak laik bahkan mengecewakan. Penguatan kapasitas kepada petani, lanjutnya merupakan amanat konstitusi bahwa sebagai warga negara harus diberdayakan oleh pemerintah. 

“Selain itu jangan melihat petani sebagai konsumen, lihatlah petani sebagai manusia seutuhnya,” ujarnya. 
 
Untuk itu ia mendorong pemerintah untuk mengeluarkan kebijakan yang berorientasi pada sistem ekonomi nasional sehingga dapat menyeimbangkan konsumsi dan produksi pertanian di Indonesia. Selanjutnya, petani  kecil harus diberikan retribusi lahan sehingga pertanian di bumi pertiwi  masih menjadi kekuatan pangan. 
 
Kontributor: Abdul Rahman Ahdori
Editor: Muiz
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Maulid Akbar dan Doa untuk Keselamatan Bangsa
Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
IMG
IMG