IMG-LOGO
Daerah

Muslimat NU di Widang Tuban Berikan Bantuan Pendidikan


Rabu 11 September 2019 23:00 WIB
Bagikan:
Muslimat NU di Widang Tuban Berikan Bantuan Pendidikan
Pemberian santunan oleh Pengurus Ranting Muslimat NU Widang, Tuban. (Foto: NU Online/Sueb)
Tuban, NU Online
Tanggal 10 Muharram dijadikan sebagai sarana untuk semakin mendekatkan diri kepada anak yatim dan kaum dhuafa. Karenanya, aneka kegiatan juga diselenggarakan demi menunjang niatan tersebut. Seperti yang dilakukan oleh kepengurusan Muslimat Nahdlatul Ulama di kawasan Kecamatan Widang, Tuban, Jawa Timur.
 
Bertepatan dengan hari tersebut, Pengurus Ranting Muslimat NU Widang, mengumpulkan sejumlah anak yatim dan dhuafa. Mereka dihadirkan untuk menerima santunan dan makan bersama dengan warga Muslimat NU di kawasan setempat.
 
“Bulan Muharram adalah bulan sosial. Sehingga menjadi momentum yang tepat untuk berbagi dengan kamu dhuafa dan anak yatim,” kata Hj Aisyah, Rabu (11/9).
 
Penegasan disampaikan Ketua Pimpinan Anak Cabang (PAC) Muslimat NU Kecamatan Widang tersebut pada acara santunan anak yatim dan dhuafa. Kegiatan yang digelar kepengurusan Muslimat NU setempat mengambil tema Muharram Bulan Sosial Muslimat NU.
 
Yang berbeda dari kegiatan memperingati 10 Muharram atau muharraman tersebut yakni dengan memberikan bantuan biaya pendidikan.
 
“Kali ini kami meringankan beban hidup melalui bantuan dana Sumbangan Pembiayaan Pendidikan atau SPP setiap bulan sejumlah Rp15 ribu setiap anak  yang anggarnya bersumber dari PAC Muslimat NU Widang,” ungkapnya.
 
Selain itu juga ada biaya pendidikan setahun untuk anak yang tidak mampu.
 
“Ini sasarannya bukan anak yatim, namun untuk anak yang dari keluarga tidak mampu tapi berprestasi,” ungkapnya. Namun untuk sementara masih diberikan kepada 4 anak, masing-masing Rp250 ribu, lanjutnya.
 
Selain berbagi dengan anak yatim dan dhuafa, Muslimat NU setempat juga berdoa bersama untuk para pendiri NU dan pejuang bangsa yang telah berjuang mempertahankan Negara Kesatuan Republik Indonesia atau NKRI. 
 
Menurutnya, hal itu akan memberikan pelajaran dan teladan kepada anak yang masih usia dini untuk menghargai dan meneladani para pendahulu serta meneruskan khidmat mereka.
 
“Semoga anak-anak yatim sebagai generasi penerus bangsa bisa meneruskan perjuangan para pendahulu bangsa,” harapnya.
 
Rangkaian acara juga diisi dengan kegiatan shalawat dengan pembacaan dibaiyah.
“Selain santunan, kami juga mengisi dengan diba dan shalawat bil qiyam,’’ imbuh Ketua Pimpinan Ranting Muslimat NU Widang, Hj Khoiriyah. 
 
 
Pewarta: Sueb
Editor: Ibnu Nawawi
 
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG