IMG-LOGO
Daerah

Ansor Pematangsiantar: BJ Habibie Teladan Anak Muda


Kamis 12 September 2019 08:30 WIB
Bagikan:
Ansor Pematangsiantar: BJ Habibie Teladan Anak Muda
BJ Habibie dalam sebuah acara. (Foto: Liputan6)
Pematangsiantar, NU Online
Seluruh rakyat dan bangsa Indonesia berduka karena Rabu (11/9) pukul 18.05 WIB telah kehilangan putra terbaik, BJ Habibie. Yang bersangkutan adalah  Presiden RI ke-3 telah wafat. 
 
Ketua Pimpinan Cabang (PC) Gerakan Pemuda (GP) Ansor Kota Pematangsiantar Sumatra Utara menyampaikan belasungkawa. 
 
"Kami turut berduka atas wafatnya BJ Habibie, semoga almarhum mendapat tempat terbaik di sisi Allah SWT," ucap Arjuna, Rabu (11/9).
 
PC GP Ansor Kota Pematangsiantar secara khusus menginstruksikan kepada seluruh warga GP Ansor dan Banser untuk mengibarkan bendera negara setengah tiang.
 
“Bendera dikibarkan di rumah masing-masing selama tiga hari berturut turut mulai Kamis ini sampai Sabtu. Hal tersebut sebagaimana telah ditetapkan oleh Pemerintah RI sebagai hari berkabung,” ungkapnya.
 
Dalam pandangan Ketua GP Ansor Kota Pematangsiantar tersebut, sosok BJ Habibie sebagai teladan bagi anak muda. 
 
"Pak Habibie teladan bagi kita semua karena  beliau berprestasi sejak anak muda, ulet, menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi atau iptek, namun juga sangat bersahaja,” ujar Arjuna. Yang juga sangat melekat adalah sebagai insan yang sederhana serta religius dengan mengutamakan keimanan dan ketakwaan atau imtak, lanjutnya.
 
Lebih lanjut, Arjuna menjelaskan bahwa BJ Habibi dikenal memiliki sumber daya manusia yang unggul. Hal tersebut dibuktikan dengan semangat belajar di Eropa dan kembali ke Tanah Air membangun industri pesawat terbang nasional.
 
“Sangat wajar kalau dirinya menjadi sosok inspiratif,” tegasnya.
 
Apalagi dalam perjalannya, Habibie dipercaya sebagai Menristek, Wakil Presiden dan Presiden ke-3 RI. 
 
“Sampai di usianya yang terakhir pun beliau tetap memberi kontribusi bagi pembangunan bangsa dan negara dengan memberi masukan kepada pemerintah untuk kemajuan bangsa sebagaimana diungkapkan Presiden Joko Widodo saat konferensi pers  sesaat Pak Habibie meninggal dunia,” jelas Arjuna. 
 
Karena itu sebagai bukti kecintaan dan rasa kehilangan yang demikian mendalam, Ansor mengimbau masyarakat lebih khusus warga NU atau nahdliyin untuk mengibarkan bendera setengah tiang. 
 
“Demikian pula  menggelar shalat ghaib dan mendoakan yang terbaik kepada Bapak Habibie,” pungkasnya.
 
 
Editor: Ibnu Nawawi
 
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
IMG
IMG