IMG-LOGO
Nasional

Kajian Islam Nusantara Unusia Diminati Berbagai Kalangan


Jumat 13 September 2019 14:45 WIB
Bagikan:
Kajian Islam Nusantara Unusia Diminati Berbagai Kalangan
Dekan Fakultas Islam Nusantara Universitas Nahdlatul Ulama Indonesia (Unusia) Jakarta Ahmad Suaedy saat memberikan sambutan saat Orientasi Akademik di Aula lantai 4, Unusia Jakarta Kampus A Matraman, Jumat (13/9).
Jakarta, NU Online
Program Studi Kajian Islam Nusantara Universitas Nahdlatul Ulama Indonesia (Unusia) Jakarta begitu diminati oleh berbagai kalangan.

Dekan Fakultas Islam Nusantara Ahmad Suaedy mengungkapkan bahwa program studi doktoral ini diikuti oleh dosen, birokrat, anggota legislatif, hingga pendeta.

"Ini ada pendeta, ada juga birokrat dan anggota legislatif," kata Suaedy saat menyampaikan orientasi akademik di Aula lantai 4, Unusia Jakarta Kampus A Matraman, Jalan Taman Amir Hamzah Jakarta, Jumat (13/9).

Peneliti minoritas Muslim di wilayah Asia Tenggara itu mengungkapkan bahwa sebagai suatu ilmu pengetahuan, kajian Islam Nusantara tidak dibatasi untuk dikaji oleh akademisi Muslim saja.

"Kalau ada non-Muslim kuliah di sini ya tidak masalah. Ini kan ilmu pengetahuan," ungkapnya.

Menurutnya, semua orang bebas belajar Islam tanpa memandang status keagamaannya, tanpa memaksa mereka juga untuk memeluk agama Islam. "Boleh belajar Islam juga, teologi Islam juga, tapi tidak ada kewajiban untuk masuk Islam," jelasnya.

Lebih lanjut, Suaedy juga menjelaskan bahwa penduduk Nusantara tidak homogen, melainkan heterogen, terdiri dari berbagai macam suku, bahasa, dan agama. "Penduduknya plural, bergaul setara dengan lain secara politik dan sosial budaya," ujarnya.

Sementara itu, Ayatullah, bagian akademik Fakultas Islam Nusantara Unusia Jakarta, mengungkapkan bahwa pada tahun ajaran baru ini, ada 17 mahasiswa program doktoral, 27 mahasiswa program magister, dan 10 mahasiswa program sarjana.

Saat ini, menurut Ayat, program doktoral studi Islam Nusantara sudah angkatan kedua, sementara program magister studi Islam Nusantara angkatan keenam. Adapun program sarjana baru angkatan pertama untuk masa studi 2019 ini.

Usai orientasi, para mahasiswa baru dan mahasiswa lama akan mengikuti studium generale dengan tema Menemukan dan Menyusun Peta Peradaban Islam Nusantara. Kegiatan ini akan diisi oleh Peneliti Sejarah Islam Nusantara Zainul Milal Bizawie, Ahli Filologi Adib Misbahul Islam, dan Dekan Fakultas Islam Nusantara Unusia Jakarta Ahmad Suaedy.

Pewarta: Syakir NF
Editor: Fathoni Ahmad
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Maulid Akbar dan Doa untuk Keselamatan Bangsa
Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
IMG
IMG