Pembelajaran Amtsilati di Sekolah Ini Terbaik se-Madura

Pembelajaran Amtsilati di Sekolah Ini Terbaik se-Madura
Perwakilan SMP Madinatul Akhlaq Bangkalan sebagai yang terbaik bagi metode Amtsilati. (Foto: NU Online/pribadi)
Perwakilan SMP Madinatul Akhlaq Bangkalan sebagai yang terbaik bagi metode Amtsilati. (Foto: NU Online/pribadi)
Bangkalan, NU Online
Ada sejumlah metode cara membaca cepat kitab kuning. Di Indonesia ditemukan ada puluhan model dan terbukti efektif dalam membimbing santri agar memeiliki kecepatan dalam membaca dan memahami kitab kuning. Salah satunya adalah metode Amtsilati.
 
Prestasi membanggakan diukir oleh Sekolah Menengah Pertama (SMP) Madinatul Akhlaq. Sekolah yang berada di bawah naungan Pondok Pesantren Al-Ibrahimy, Konang, Bangkalan, Jawa Timur tersebut adalah yang terbaik dalam pembelajaran Amtsilati atau metode cepat bisa baca kitab kuning.
 
Penghargaan diberikan karena SMP Madinatul Akhlaq sebagai penyelenggara metode Asmtsilati terbaik se-Madura yang meliputi empat kabupaten yakni Bangkalan, Sampang, Pamekasan dan Sumenep.
 
“Penghargaan ini diumumkan saat acara silaturahim dan pelatihan peningkatan mutu pembelajaran Amtsilati se-Madura. Dan ada ratusan ustadz dan guru Amtsilati yang hadir pada acara tersebut,” kata Ustadz Humaidi, Ahad (15/9).
 
Koordinator pelaksanaan pembelajaran metode Amtsilati di SMP Madinatul Akhlaq ini bersyukur akan hasil kinerja positif yang diraih.
 
“Bahkan selain pembelajaran Amtsilati terbaik, SMP Madinatul Akhlaq juga telah melaksanakan program pascaamtsilati sebagai kelanjutannya,” ungkapnya.
 
Dalam pandangannya, capaian tersebut sebagai kerja kolektif seluruh komponen yang ada di pesantren dan sekolah.
 
“Alhamdulillah, ini bukan hanya hasil kerja keras saya, tapi juga hasil kerja keras seluruh anggota tim. Saya hanya kebetulan diamanahi sebagai koordinator,” katanya merendah.
 
Menurutnya, yang tidak kalah penting dari raihan tersebut adalah  juga peran dari pengurus Darusy Syifa' Pondok pesantren Al-Ibrahimy Sumuringin Konang.
 
“Karena kiai dan ustadz di pesantren inilah yang terlibat penuh dalam pelaksanaan program, serta dukungan yang luar biasa dari pihak sekolah,” terangnya.
 
Pemberian penghargaan tersebut berlangsung di Pondok Pesantren Al-Falah Sumberwaru, Pamekasan.
 
Turut hadir beberapa pengurus senior Pondok Pesantren Darul Falah Bangsri Jepara Jawa Tengah yang merupakan pondok penggagas metode Amtsilati di bawah asuhan KH Taufiqul Hakim.
 
 
Editor: Ibnu Nawawi
 
BNI Mobile