IMG-LOGO
Daerah

Ciptakan Papua Damai, Ansor Ajak Diskusi Komponen Pemuda   

Senin 23 September 2019 12:15 WIB
Ciptakan Papua Damai, Ansor Ajak Diskusi Komponen Pemuda   
Diskusi publik 'Kita Papua, Kita Indonesia, Kita Bersudara' digagas GP Ansor Kota Jayapura, Sabtu (21/9) (Foto: NU Online/Anang Budiono)
Jayapura, NU Online
Menjaga Papua damai menjadi trending topic setelah peristiwa rusuh beberapa waktu lalu di Papua yang dibalut isu Papua Merdeka. Berbagai upaya dilakukan oleh pemerintah dan pihak keamanan untuk kembali menciptakan suasana kondusif salah satunya dengan melakukan deklarasi damai.
 
Gerakan Pemuda Ansor Kota Jayapura turut ambil bagian dengan menggelar Diskusi Publik Kita Papua, Kita Indonesia, Kita Bersaudara yang berlangsung di Abepura, Sabtu (21/9). Kegiatan tersebut diikuti oleh sejumlah komponen pemuda, mahasiswa, PMII, dan KNPI

Narasumber pada diskusi tersebut adalah Alo Jufuway (pengamat ekonomi Papua dan Kumar (pengamat politik dan budaya).
 
Alo Jufuway, menyampaikan jika pemuda Papua harus bangkit dari kondisi yang lebih baik. Salah satunya berperan dalam pengelolaan SDA yang melimpah. 
 
"Kemiskinan dan kesejahteraan serta ketidakadilan akan terus menjadi isu jika tidak segera diputus mata rantainya dengan menciptakan generasi baru Papua. Generasi yang bisa melihat dan terlibat dalam sektor kewirausahaan dengan turut mengelola sumber daya alam yang melimpah ini," terangnya.

Pengamat politik dan budaya, Kumar mengatakan bahwa demo menolak rasisme yang berujung nuansa idiologi. Menjadi tanggung jawab bersama semua komponen untuk melakukan rekonsiliasi damai. 

"Cara yang bisa diperbuat yakni dengan menjaga perdamaian antar suku, umat beragama, saling menghormati. Mengejar ilmu hingga jenjang yang tinggi sehingga menjadi individu yang cerdas pasti mampu membawa negaranya mencapai kesejahteraan," terang Kumar yang juga anggota legislator Kota Jayapura.

Dikatakan Kumar, negara kita Indonesia adalah bentuk negara yang terdiri dari wilayah kepulauan yang tersebar dengan beraneka ragam adat, budaya, suku, dan keyakinan.

Sementara itu Ketua PC GP Ansor Kota Jayapura, Hazir Ahmad dalam pernyataanya mengungkapkan, kegiatan ini menyampaikan pesan kebaikan nilai-nilai kebhinekaan  yang harus selalu dijaga oleh bangsa Indonesia. Dengan keragaman ini, bangsa Indonesia justru akan menjadi besar dan kuat. 

"Kita berharap dengan kegiatan dialog ini akan menghilangkan sekat-sekat perbedaan untuk kembali merajut kebersamaan sesama komponen anak bangsa dan ini menjadi modal besar pembangunan di Papua. Karena tanggung jawab ini bukan hanya di Pemerintah, TNI dan Polri, tetapi Ansor beserta komponen pemuda lainnya," ujarnya.
 
Hazir menambahkan, jika dalam diskusi ini diharapkan dapat mendorong rekonsiliasi nasional. Dimana yang selama ini sesame anak bangsa masih saling mencurigai, egosentris lokalistik berbasis suku dan agama ini bisa dihilangkan, karena kita adalah sama-sama Indonesia.
 
Di akhir diskusi,  Ansor bersama sejumlah komponen pemuda melakukan ikrar damai.
 
Kontributor: Anang Budiono
Editor: Kendi Setiawan
1.    Diskusi publik “Kita Papua, Kita Indonesia, Kita Bersudara” yang digagas GP Ansor Kota Jayapura
2.    Sejumlah komponen pemuda melakukan deklarasi damai
    
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG