IMG-LOGO
Trending Now:
Nasional

LKKNU: Bangun Indonesia dari Desa dan Keluarga Maslahah  

Ahad 6 Oktober 2019 07:00 WIB
LKKNU: Bangun Indonesia dari Desa dan Keluarga Maslahah  
Peserta Rapat Koordinasi Nasional LKKNU di Hotel Acacia, Jakarta (Foto: NU Online/Abdullah Alawi)
Jakarta, NU Online
Ketua Lembaga Kemaslahatan Keluarga Pengurus Besar Nahdlatul Ulama Ida Fauziah mengatakan, membangun Indonesia sejahtera, berkeadilan, dan berkeadaban dimulai melalui keluarga maslahah. 

"Isu strategis yang kita lakukan yaitu adalah mengembangkan kapasitas organisasi, penguatan kapasitas fungsi keluarga maslahah, kemudian advokasi kegiatan pendidikan keluarga, lingkungan, perlindungan ibu dan anak agar terwujudnya keluarga maslahah," katanya di sela-sela Rapat Koordinasi Nasional LKKNU, Jumat (4/10) di Hotel Acacia, Jakarta.
 
Menurut Ida, mayoritas keluarga Indonesia berada di desa. Pemerintah menyadari itu yang memprioritaskan arah pembangunan ke desa.

"Setelah Undang-Undan Desa berjalan, maka orientasinya adalah penguatan desa sebagai garda terdepan pembangunan. Nah, begitu kuatnya komitmen pemerintah untuk membangun desa itu, maka kita berkepentingan agar pembangunan desa itu berbasis keluarga," katanya.  

Jadi, lanjut Ida, membangun Indonesia berbasis keluarga adalah, ketika kita berbicara tentang kesejahteraan ekonomi maka itu berbasis keluarga. Ketika berbicara kesehatan adalah kesehatan keluarga. Begitu juga dengan pendidikan, pangan, dan lain sebagainya. Jika hal itu terpenuhi, syarat menjadi keluarga maslahah akan terpenuhi.  

"Nah, keluarga maslahah adalah keluarga yang memberikan kebaikan kepada setiap anggota keluarganya, juga kepada lingkungan sekitarnya dan alam. Nah, kalau semua keluarga seperti itu, maka akan tercipta desa maslahah, kalau tiap desa maslahah, insyaallah akan tercipta negara maslahah, Indonesia sejahtera, berkeadilan, dan berkeadaban bisa tercapai," jelasnya.

Menurut Ida, keluarga maslahah itu adalah sesuatu yang bisa diupayakan, tidak datang dengan sendirinya. Oleh karena itu, harus ada pendidikan bagi orang tua, pendidikan keorangtuaan atau parenting. 

"Tidak bisa menciptakan keluarga maslahah itu tanpa ada pendidikan di dalamnya. Keluarga maslahah itu adalah keluarga yang orang tuanya, bapak ibunya saleh salehah, anak-anaknya saleh salehah juga. Rezekinya dari yang halal dan cukup untuk membangun kesejahteraan keluarganya,”"jelasnya lagi.  

Berarti, sambungnya, untuk menciptakan orang tua yang saleh dan shalehah, harus dibangun sebelum oleh seseorang sebelum berkeluarga. Setidaknya sebelum memasuki dunia pernikahan. Karena itulah, di Kementerian Agama misalnya ada bimbingan perkawinan atau bimwin.  

"Betapa pentingnya pendidikan perkawinan, calon pengantin, tapi juga bagi orang yang sudah menjalani kehidupan berumah tangga," pungkasnya. 

Pewarta: Abdullah Alawi
Editor: Kendi Setiawan
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG