IMG-LOGO
Trending Now:
Daerah

Fakultas Ekonomi Unusida Jalin Kerja Sama dengan Sejumlah Sekolah


Selasa 8 Oktober 2019 22:00 WIB
Bagikan:
Fakultas Ekonomi Unusida Jalin Kerja Sama dengan Sejumlah Sekolah
Penandatanganan kerja sama FE Unusida dengan SMA Islam Sidoarjo. (Foto: NU Online/Moh Kholidun)
Sidoarjo, NU Online
Dalam rangka peningkatan mutu pendidikan tinggi dan pendidikan sekolah menengah atas, Fakultas Ekonomi (FE) Universitas Nahdlatul Ulama Sidoarjo (Unusida), Jawa Timur menjalin kerja sama dengan 6 sekolah di Sidoarjo.
 
Ke-6 sekolah itu yakni SMA Islam Alamin Sukodono, SMA Islam Sidoarjo, SMA Islam Assakinah Sidoarjo, SMA Jati Agung Taman, SMA Nurul Huda Porong, dan SMA Mutiara Bunda Sidoarjo.
 
Dekan FE Unusida, Zulifah Chikmawati berharap kerja sama itu mengasilkan sesuatu yang positif bagi kedua belah pihak. Kampus diuntungkan dengan bertambahnya jumlah mahasiswa dari sekolah tersebut, sedangkan sekolah mendapatkan binaan dari kampus untuk peningkatan kualitas pendidikan. 
 
"Dari kerja sama ini dosen bisa melaksanakan penelitian dan pengabdian masyarakat di sekolah. Sekolah pun bisa memanfaatkan beasiswa pendidikan tinggi di Unusida," kata Zulifah di Balai Diklat LP Ma’arif NU Sidoarjo, Selasa (8/10).
 
Ia pun berencana untuk menambah jalinan kerja sama lagi dengan sekolah-sekolah lain tahun ini. 
 
“Pasalnya, target FE Unusida adalah membantu pemerataan kualitas pendidikan bagi lembaga pendidikan sekolah dan anak-anak,” jelasnya.
 
Dalam kerja sama awal itu juga disampaikan kiat-kiat peningkatan layanan pendidikan di sekolah oleh Rektor Unusida Fatkul Anam. Ia memberikan materi tentang peningkatan kualitas guru di era milenial dan sistem informasi tanpa batas.
 
Ia memotivasi beberapa sekolah itu yang di antaranya ada sekolah baru.
 
"Meskipun sekolah baru, jangan minder. Karena Unusida juga kampus baru di Sidoarjo," tegas Fatkul Anam.
 
Karena saat ini Unusida sudah menjadi salah satu kampus percontohan di NU. Ada ratusan kampus NU di Indonesia, dan Unusida menduduki peringkat 8 dalam pelayanan pendidikan. 
 
Tidak hanya FE Unusida, lanjut rektor, setiap fakultas akan diinstruksikan untuk membantu sekolah-sekolah jika dibutuhkan. Namun, sesuai dengan kompetensi jurusan. 
 
Bukan hanya sekolah, pengabdian kampus juga berlaku untuk pendidikan tinggi santri-santri pondok pesantren. Alasannya, santri milenial harus memiliki kemampuan selain ilmu agama. 
 
Fatkul juga menyampaikan bahwa perkembangan teknologi juga berpengaruh pada perilaku guru dan anak. 
 
“Zaman dulu semua ilmu berpusat pada guru. Sekarang tak menutup kemungkinan anak lebih pintar dari guru, jika guru tidak kreatif,” tandasnya. 
 
Hal itulah yang mewajibkan guru terus memperbarui keilmuannya, terutama membuat inovasi dan kreasi serta memanfaatkan teknologi secara tepat. 
 
 
Pewarta: Moh Kholidun
Editor: Ibnu Nawawi
 
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Maulid Akbar dan Doa untuk Keselamatan Bangsa
Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
IMG
IMG