IMG-LOGO
Trending Now:
Nasional

Abdurrahman Wahid Center Universitas Indonesia Diskusikan Stunting


Selasa 19 November 2019 06:00 WIB
Bagikan:
Abdurrahman Wahid Center Universitas Indonesia Diskusikan Stunting
Kepala AWCPH UI Ahmad Syafiq di Pojok Gus Dur, Gedung PBNU Jalan Kramat Raya 164 Jakarta, Senin (18/11). (NU Online/Syakir NF)

Jakarta, NU Online

Stunting akhir-akhir ini menjadi perhatian banyak pihak. Bahkan saking pentingnya, isu ini juga menjadi pembahasan dalam debat Pilpres beberapa waktu lalu.

 

Lebih dari itu, stunting di Indonesia sudah cukup membahayakan. Pasalnya, data menunjukkan bahwa sepertiga anak usia bawah lima tahun di Indonesia menderita stunting.

 

Tak ayal, Abdurrahman Wahid Center for Peace and Humanities Universitas Indonesia (AWCPH UI) mendiskusikan hal tersebut pada Senin (18/11) di Pojok Gus Dur, Gedung Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) lantai 1, Jalan Kramat Raya 164, Jakarta.

 

Kepala AWCPH UI Ahmad Syafiq yang hadir sebagai pembicara menyampaikan bahwa stunting merupakan ancaman kemanusiaan. "Stunting sebagai sebuah bentuk kekurangan gizi yang dicirikan rendahnya tinggi badan di usianya itu menjadi ancaman serius bagi kemanusiaan," katanya.

 

Pasalnya, persoalan tersebut dapat mengikis potensi manusia karena bisa mengganggu fisik, emosi, dan intelektualitas manusia. "Karena dia menggerus sendi-sendi dan potensi dasar manusia baik secara fisik, emosional, maupun, intelektual," tambahnya.

 

Oleh karena itu, pengabaian terhadap persoalan ini merupakan pembiaran kasus kemanusiaan. "Sehingga mengabaikan dan membiarkan stunting artinya kita membiarkan dan mengabaikan kemanusiaan," ujar dosen Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia itu.

 

Syafiq menjelaskan bahwa stunting membatasi kapasitas intelektual manusia. Hal tersebut tentu berdampak pada prestasi dan daya saing anak ke depan di masa yang akan datang. "Kapasitas intelektualnya menjadi terbatas sehingga dampaknya terhadap prestasi kemampuan daya saing di mana kita ingin menjadi bangsa yang unggul itu sangat ditentukan oleh status gizi dari anak-anaknya," ujarnya.

 

Karenanya, Syafiq menegaskan bahwa hal tersebut sangat berpengaruh terhadap pembangunan Indonesia ke depannya. "Inilah yang penting dalam membangun Indonesia yang unggul," kata akademisi asal Pondok Buntet Pesantren itu.

 

Tidak hanya itu, ia juga mengingatkan bahwa pembangunan fisik manusia tak kalah pentingnya agar kuat. "Jangan lupa kita juga harus membangun watak intelektualitasnya juga membangun badannya bangun fisiknya sehingga menjadi kuat dan sehat," pungkasnya.

 

Pewarta: Syakir NF

Editor: Aryudi AR

Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Maulid Akbar dan Doa untuk Keselamatan Bangsa
Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
IMG
IMG