IMG-LOGO
Internasional

1.200 Manuskrip Nusantara di Inggris Tunggu Tangan Terampil Santri


Ahad 1 Desember 2019 22:45 WIB
Bagikan:
1.200 Manuskrip Nusantara di Inggris Tunggu Tangan Terampil Santri
Filolog Muhammad Nida Fadlan dan peneliti Munawwir Aziz pada Kajian Online yang digelar oleh Pengurus Cabang Istimewa Nahdlatul Ulama (PCINU) Inggris di Southampton, Inggris.
Jakarta, NU Online
Tak kurang dari 1.200 naskah kuno Nusantara tersimpan rapi di wilayah Inggris Raya. Hal tersebut tercatat dalam sebuah buku katalog berjudul Indonesian Manuscripts in Great Britain karya M.C. Ricklefs dan P. Voorhoeve.

Filolog Muhammad Nida Fadlan mengatakan bahwa santri punya kans potensial untuk mengkaji khazanah tersebut. Pasalnya, santri sudah memiliki modal bahasa setidaknya untuk mendalami dan meneliti hal tersebut.

“Santri punya modal bisa membaca bahasa yang ditulis di manuskrip,” katanya saat menjadi narasumber pada Kajian Online yang digelar oleh Pengurus Cabang Istimewa Nahdlatul Ulama (PCINU) Inggris di Southampton, Inggris, Ahad, (1/12).

Tidak hanya di Inggris Raya, manuskrip Nusantara juga tersebar di beberapa negara lain dan tentu saja yang masih terdapat di Indonesia sendiri. Di perpustakaan Universitas Leiden, misalnya, kata Nida, terdapat lebih dari 26 ribu naskah. Perpustakaan Nasional (Perpusnas) Indonesia menyimpan tak kurang dari 11 ribu naskah.

Dosen Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta itu menjelaskan bahwa manuskrip tidak saja menyimpan pengetahuan keagamaan, sejarah, ataupun kesusastraan, tetapi banyak hal lain, seperti khazanah kuliner, pengobatan, hingga kebencanaan. “Manuskrip itu pintu ke mana saja,” katanya.

Soal hal terakhir, kebencanaan, Nida menjelaskan bahwa manuskrip sudah berbicara mengenai likuifaksi yang bakal terjadi di Palu, Sulawesi Tengah. Perihal kuliner, Perpusnas pernah menggelar seminar pangan dalam manuskrip. Artinya, manuskrip dapat berbicara mengenai ketahanan pangan bangsa Indonesia.

Selain itu, tentu saja dalam hal keagamaan, para santri dan pengkaji manuskrip dapat menjelajahi pemikiran para ulama lebih luas lagi. Para ulama terdahulu sudah menulis kajian keislaman dengan bahasa-bahasa lokal. Artinya, ada proses akulturasi di sana.

“Kita punya keragaman dalam konteks keislaman, saya kira bersepakat bahwa Islam masuk ke Nusantara bawa pengetahuan dan penulisan,” katanya dalam diskusi bertema Khazanah Manuskrip Nusantara di United Kingdom: Peta Kajian dan Peluang Risetnya itu.

Santri, kata Nida, dapat masuk ke dunia atau bidang apa saja yang disukainya. Ia menunjukkan bahwa manuskrip bisa menjadi peluang penelitian bagi para santri guna mendalami bidang yang ditekuninya.

“Tantangan berikutnya adalah membunyikan manuskrip itu dalam konteks keilmuan yang ditekuni,” ujar alumnus Pondok Buntet Pesantren, Cirebon, Jawa Barat itu.
 

Pewarta: Syakir NF
Editor: Alhafiz Kurniawan
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG