IMG-LOGO
Internasional

PBNU Kerja Sama Pendidikan dan Kesehatan dengan NTU Taiwan


Senin 2 Desember 2019 00:30 WIB
Bagikan:
PBNU Kerja Sama Pendidikan dan Kesehatan dengan NTU Taiwan
Ketua PBNU Hanief Saha Ghafur (duduk, ketiga dari kanan) saat berada di NTU Hospital Taiwan (Foto: Istimewa)
Taipei, NU Online
Ketua PBNU Bidang Pendidikan Hanief Saha Ghafur dan M Nuh mengunjungi National Taiwan University (NTU) dan NTU Hospital. Kunjungan tersebut berlangsung sejak Kamis (28/11) hingga Ahad (1/12).
 
Hanief menyebutkan, NTU adalah salah satu perguruan tinggi terbaik di dunia, bahkan termasuk 10 terbaik di Asia. NTU punya beberapa rumah sakit di Taiwan. Termasuk NTU Hospital di Yun Lin, Taichung. Harapan NTU/NTU Hospital adalah ingin menjalin kerja sama bidang pendidikan kesehatan dan rumah sakit pendidikan.
 
"Tawaran kerja sama dari NTU antara lain pemberian beasiswa bagi dosen, pelatihan dokter dan paramedis. Beasiswa bagi dosen bisa langsung ke NTU atau Kementerian Pendidikan, sedangkan pelatihan dokter dan paramedis diselenggarakan sendiri oleh NTU Hospital," kata Hanief.
 
Selama ini yang sudah memanfaatkan mengikuti pelatihan NTU Hospital adalah RS Unair dan RS Unibraw. Dalam sambutannya atas nama PBNU di hadapan pimpinan NTU Hospital, Hanief meminta agar RSNU dilibatkan secara aktif dalam berbagai pelatihan. Jangan hanya RS Unair dan Unibraw saja.
 
Permintaan itu dipandang wajar, pasalnya di Jawa Timur saja NU sudah mempunyai empat rumah sakit dengan nilai akreditasi B. Kempat rumah sakit tersebut adalah RSI Wonokromo, RSI Jemursari Surabaya, RS Siti Hajar Sidoarjo, RS Unisma Malang.
 
"Alhamdulillah permintaan itu bak gayung bersambut. Insyallah NTU Hospital dalam waktu dekat akan hadir di Surabaya dan siap menandatangani kerja sama dengan beberapa RSNU," kata Hanief.
 
Jika kerja sama tersebut terwujud semakin mempererat hubungan NU dengan Taiwan. Sebelumnya PBNU juga telah menandatangani MoU dengan rumah sakit terbesar kedua di Taiwan, yaitu Taichung Veterans General Hospital pada Maret 2018 saat kunjungan 32 Rektor PTNU ke Taiwan.

Selain berkunjung ke NTU Hospital, rombongan juga berkunjung ke sebuah perusahaan industri alat-alat kesehatan, seperti alat hemodialysis, CT-Scan, inkubator, dan lannya. Menariknya alat-alat tersebut ditawarkan dalam pilihan yang fleksibel, yaitu bisa beli putus, bisa sewa, dan bisa juga dalam bentuk kerjasama bagi hasil (profit sharing).
 
Dalam sambutan Ketua PBNU Bidang Pendidikan, Muhammad Nuh di hadapan pimpinan perusahaan menyampaikan bahwa ada empat aspek penting dalam teknologi. Keempatnya adalah faktor konten dari teknologi itu sendiri; aspek ketepatan dan kesesuaian teknologi dengan kebutuhan; kemampuan dan kesiapan pendayagunaan teknologi; dan keuntungan (benefit) yang bisa diperoleh.
 
"Berdasarkan pertimbangan tersebut kita bisa menentukan dan memutuskan penggunaan suatu teknologi. Termasuk penggunaan teknologi dan alat-alat kesehatan ini," ujar Nuh.
 
 
Editor: Kendi Setiawan
Bagikan:

Baca Juga

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Maulid Akbar dan Doa untuk Keselamatan Bangsa
Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
IMG
IMG