Mengapa Wabah Virus Corona Makin Banyak di Dunia?

Mengapa Wabah Virus Corona Makin Banyak di Dunia?
Petugas medis di Wuhan, China. (Foto: Reuters)
Petugas medis di Wuhan, China. (Foto: Reuters)
Beijing, NU Online
Virus corona yang bermula di Wuhan disebarkan antar manusia dari cairan yang keluar ketika si pembawa virus batuk atau bersin.

Kemampuan virus itu untuk bertahan di luar tubuh manusia hanya sebentar saja, dan penularan terjadi saat orang berdekatan satu sama lain.

Melalui pesawat, kereta dan mobil, virus bisa terbesar ke berbagai belahan dunia kurang dari sehari. Beberapa minggu sesudah dinyatakan wabah, kasus yang dicurigai sebagai infeksi virus corona ditemukan di lebih dari 16 negara.

Dikutip dari BBC, di tahun 2019, 4,5 miliar orang bepergian dengan pesawat, sedangkan 10 tahun lalu jumlah itu adalah 2,4 miliar.

Wuhan adalah stasiun utama kereta cepat China dan wabah virus ini terjadi menjelang peristiwa migrasi terbesar dalam sejarah manusia - lebih dari tiga miliar orang melakukan perjalanan di China untuk perayaan Tahun Baru Imlek.
 
Virus corona diduga berasal dari pasar daging di Wuhan. Laporan awal menyebutkan virus itu kemungkinan berasal dari ular hidup.

Saat ini tiga dari empat penyakit baru bersifat zoonosis. Secara global, konsumsi daging meningkat dan peternakan berkembang seiring makin makmurnya sebagian dunia dan meningkatnya selera kita terhadap daging.

Virus corona melompat dari hewan liar ke manusia. Di China, pasar hewan hidup dan daging merupakan hal lazim di kawasan padat. Ini bisa menjelaskan mengapa dua epidemi terakhir berasal dari kawasan itu.

Dunia makin terhubung satu sama lain, tetapi kita masih belum punya sistem kesehatan global yang mampu menanggapi epidemi ini di sumbernya.

Untuk mencegah wabah, kita masih mengandalkan pemerintahan di negara asal epidemi. Jika mereka gagal, seluruh planet dalam bahaya.

Pewarta: Fathoni Ahmad
Editor: Muchlishon
BNI Mobile