Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

17 Tahun NU Online Menuju Web Keislaman Nomor Satu Dunia

17 Tahun NU Online Menuju Web Keislaman Nomor Satu Dunia
Di ulang tahunnya yang ketujuh belas Juli 2020, Savic menaruh harapan NU Online menjadi web keislaman dan keagamaan yang paling banyak dibaca di dunia.
Di ulang tahunnya yang ketujuh belas Juli 2020, Savic menaruh harapan NU Online menjadi web keislaman dan keagamaan yang paling banyak dibaca di dunia.

Jakarta, NU Online
NU Online
berdasar situs pemeringkat web sudah menjadi situsweb keislaman nomor satu di Indonesia sejak beberapa tahun lalu. Direktur NU Online Savic Ali menyebut setidaknya sudah tiga tahun situsweb resmi Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) ini menjadi media keislaman yang paling banyak dibaca.


“Sudah tiga tahun ini paling banyak dibaca,” katanya dalam galawicara di TV9 pada Selasa (14/7).


Di ulang tahunnya yang ketujuh belas Juli 2020, Savic menaruh harapan NU Online menjadi web keislaman dan keagamaan yang paling banyak dibaca di dunia. “Kita ingin menjadi NU Online menjadi web keagamaan nomor satu di dunia,” ujarnya.


Pada dasarnya, NU Online sudah menyediakan NU Online dengan versi bahasa Inggris dan Arab. Namun, perubahan script membuat hal tersebut sedikit terhambat. Namun, ke depan, ia ingin tidak hanya dua bahasa itu saja, melainkan juga menambah bahasa Perancis.


Savic menjelaskan bahwa bahasa Arab dapat menjangkau orang-orang Muslim yang berada di Timur Tengah, sedang bahasa Inggris bisa menyentuh bangsa Eropa dan Amerika. Sementara itu, bahasa Perancis ingin dihadirkan agar dapat dibaca oleh Muslim Afrika yang notabene pernah menjadi jajahan negara tersebut.


Di samping itu, Savic juga tidak menafikan harapan di dalam internal NU sendiri. Ia berharap NU Online dapat lebih berkembang dan hadir di tengah Nahdliyin. Ia menyadari bahwa tidak semua orang, khususnya Nahdliyin, bakal mengakses web yang resmi berdiri sejak 11 Juli 2003 itu. Tetapi, setidaknya dengan bertambahnya pembaca, kabar dan pengetahuan yang disajikan juga dapat lebih tersebar. Hal tersebut mengingat orang yang membacanya akan membagikan informasinya ke orang lain di sekitarnya.


“Paling tidak ya mungkin 20 persen warga Nahdliyin membaca NU Online. 20 juta yang membaca mengabarkannya ke yang lain. Dari sebagian kecil ini, informasi menyebar ke yang lain. Bisa menjangkau lebih banyak Nahdliyin dan muslim selanjutnya,” ujarnya.


Pewarta: Syakir NF
Editor: Abdullah Alawi
 

BNI Mobile