Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Dakwah Islam Tak Ramah Perlu Diluruskan

Dakwah Islam Tak Ramah Perlu Diluruskan
Sekretaris Aswaja NU Center Jember, Jawa Timur, Muhammad Kholili (Foto: NU Online/Aryudi AR)
Sekretaris Aswaja NU Center Jember, Jawa Timur, Muhammad Kholili (Foto: NU Online/Aryudi AR)

Jember, NU Online
Virus Corona yang  terus menghunjam Indonesia ,  tak membuat  Aswaja NU Center Jember, Jawa Timur  lesu darah. Lembaga yang diketuai oleh KH Badrut Tamam itu  memulai aktivitasnya berupa kajian  Ahlussunnah wal Jama'ah (Aswaja)  di Pondok Pesantren Darul Hidayah Desa Gambirono,  Kecamatan  Bangsalsari, Kabupaten Jember , Jawa Timur, Rabu, (8/7).


Menurut Lora Badrut, sapaan akrabnya,  Aswaja NU Center tidak boleh terlalu lama  absen dari kegiatan. Sebab,  kajian keislaman sangat dibutuhkan untuk membentengi masyarakat dari pengaruh gerakan radikal yng  mulai marak di Jember.  Bukan sekadar berisi pengajian kitab, tapi kajian keislaman yang digelar Aswaja NU Center Jember, juga membuka  tanya jawab  persoalan aktual yang terjadi di masyarakat.


“Yang  juga penting di acara itu adalah kami  menerima informasi dari masyarakat seputar  dinamika  keagamaan,” ucapnya di kediamannya kompleks Pesantren Nurul Qarnain, Desa Baletbaru, Kecamatan  Sukowono, Jember, Selasa (14/7).


Lora Badrut menambahkan, saat ini cukup banyak ‘gangguan’ terhadap warga NU. Misalnya,  kelompok sebelah  terus berusaha mementahkan amalan NU dengan berbagai cara. Tidak  hanya dengan retorika keagamaan, tapi juga berusaha mengelabui Nahdliyin dengan memberi nama gedung dan masjid dengan nama  ulama  yang menjadi panutan NU.


“Pertama, soal amalan. Kalau bagi kita yang sedikit paham agama, tidak masalah. Tapi bagi orang awam, lama-lama bisa  terpengaruh juga kalau kita tidak memberikan pencerahan. Begitu juga soal nama masjid dan nama perumahan yang diberi nama tokoh-tokoh Aswaja, itu perlu dikasih penjelasan” terangnya.


Sementara itu, Sekretaris Aswaja NU Center Jember,  Muhammad Kholili mengatakan, selain menggelar kajian Aswaja, pihaknya juga sudah dan akan terus melakukan syiar Islam ala Ahlussunnah wal Jama'ah di media sosial (medsos).  Menurutnya, gerakan radikal cukup rajin dan piawai memanfaatkan medsos  sebagai media  mengembangkan dakwah mereka.


“Yang perlu dicatat, bukan kami tidak setuju dakwah Islam. Tapi dakwah yang selalu mengedepankan kekerasan, merasa paling benar sendiri, bahkan mengkafirkan orang yang tidak sepaham dengan mereka, itulah yang  wajib kita lawan,” urainya.


Kholili menambahkan,  jika Islam yang ditonjolkan adalah wajah Islam yang keras, tidak ramah, intoleran, dan sebagainya, maka jelas  akanmenimbulkan gesekan antar umat Islam, maupun dengan umat non Muslim. Ia mengakui bahwa Islam mempunyai prinsip yang  harus dijaga, tapi bukan berarti  boleh merasa paling benar sendiri dan orang lain salah. Begitu juga umat Islam wajib menjaga aqidah tapi bukan berarti menafikan toleransi terhadap umat lain agama.


“Hal-hal seperti itu yang perlu kita berikan pencerahan. Kesan Islam yang tak ramah perlu diluruskan. Kita buat narasi, tulisan, video di medsos agar  jangkauannya lebih luas,” pungkasnya.


Pewarta: Aryudi AR
Editor: Ibnu Nawawi

BNI Mobile