Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Konfercab Fatayat NU Pamekasan Usung Misi Kemandirian untuk Kemaslahatan Umat

Konfercab Fatayat NU Pamekasan Usung Misi Kemandirian untuk Kemaslahatan Umat
Konferensi Cabang VII Fatayat NU Kabupaten Pamekasan. (Foto: NU Online/Sulaiman)
Konferensi Cabang VII Fatayat NU Kabupaten Pamekasan. (Foto: NU Online/Sulaiman)

Pamekasan, NU Online
Kemandirian Fatayat NU untuk Kemaslahatan Umat. Itulah tema yang diangkat dalam acara Konferensi Cabang (Konfercab) VII Fatayat NU Kabupaten Pamekasan, Madura, Ahad (26/7).


Ketua Pimpinan Cabang (PC) Fatayat NU Kabupaten Pamekasan, Jawa Timur.   Nyai Juwairiyah menyatakan, selama dirinya memimpin organisasi pemudi NU ini sudah berusaha maksimal mengembangkan organisasi, meskipun tidak bisa dipungkiri masih banyak kelemahan dan kekurangan yang belum tertutupi.


"Terima kasih sahabat-sahabat yang sudah berjuang bersama di Fatayat NU Pamekasan dalam kurun lima tahun terakhir ini. Alhamdulillah dari 10 PAC (Pimpinan Anak Cabang) yang kita miliki sekarang, sudah ada 7.000 kader yang berhasil kami himpun," kata Nyai Juwairiyah saat memberikan sambutan di pembukaan Konfercab VII Fatayat NU Kabupaten Pamekasan di Mandhapa Agung Ronggosukowati, Pamekasan.


Adanya jumlah kader yang banyak ini, Nyai Juwai, sapaan akrabnya, meminta agar tidak disia-siakan dalam kepengurusan  berikutnya.  Justru ia berharap  agar  mereka dimanfaatkan seoptimal mungkin untuk kemandirian Fatayat NU, sehingga misi kemaslahatan umat yang diusungnya tidak hanya menjadi tagline belaka.


"Saya harap kepengurusan selanjutnya bisa lebih maksimal dalam menjalankan tugas dan tanggung jawab organisasi, supaya kemandirian Fatayat NU untuk kemaslahatan umat yang kita inginkan bisa terwujud," tegasnya.


Sementara itu,  Wakil Ketua PW Fatayat NU Jawa Timur,  Nyai Robiah Al-Adawiyah mengimbau pada kepengurusan yang terpilih untuk periode selanjutnya agar bisa menyusun program kerja yang selaras dengan master plan yang dikeluarkan PW Fatayat NU Jawa Timur.


"Keselarasan program kerja itu sangat penting. Sehingga harmonisasi persatuan yang kita miliki benar-benar nampak. Dan saya rasa ini sangat berpengaruh terhadap keberlangsungan organisasi ke depannya," tuturnya saat memberikan sambutan dalam acara yang juga dihadiri Bupati dan Wakil Bupati Pamekasan tersebut.


Namun meski ada imbauan sinkronisasi program itu, pihaknya tidak menutup ruang kreasi dari pengurus-pengurus Fatayat NU di daerah-daerah. Karena ia menyadari untuk mencapai misi kemandirian organisasi memang sangat diperlukan kreatifitas yang berbeda-beda, apalagi potensi di setiap daerah tidak sama.


"Bukan berarti imbauan untuk menyelaraskan program ini menutup ruang kreasi sahabat-sahabat. Kreatifitas dalam mewujudkan misi kemandirian itu sangat perlu,  apalagi kalau melihat potensi di daerah-daerah berbeda-beda. Jadi harus memiliki cara tersendiri," jelasnya.


Pewarta: Sulaiman
Editor: Aryudi AR

BNI Mobile