Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download
TUNAS GUSDURIAN

Sosok dan Teladan Gus Dur Relevan terhadap Setiap Problem Bangsa

Sosok dan Teladan Gus Dur Relevan terhadap Setiap Problem Bangsa
Koordinator Jaringan Gusdurian, Alissa Wahid. (Foto: dok. istimewa)
Koordinator Jaringan Gusdurian, Alissa Wahid. (Foto: dok. istimewa)

Jakarta, NU Online

Beberapa hari terakhir ini, masyarakat Indonesia kembali menengok pernyataan yang telah disampaikan oleh KH Abdurrahman Wahid, ketika Kementerian Sosial kembali menorehkan kasus korupsi yang sangat besar. 


Pernyataan yang disampaikan Gus Dur soal korupsi Departemen Sosial, kini kembali menjadi relevan. Pemikiran, perjuangan, dan bahkan diri Gus Dur sendiri masih tetap relevan untuk kehidupan bangsa ini melampaui kehadiran fisiknya.


Hal itu ditegaskan Koordinator Nasional Jaringan Gusdurian Alissa Wahid dalam orasi kebangsaan saat pembukaan Temu Nasional (Tunas) Gusdurian 2020, secara virtual, pada Senin (7/12) malam. Acara yang bertema Menggerakkan Masyarakat Memperkuat Indonesia ini juga disiarkan langsung melalui Facebook KH Abdurrahman Wahid.


“Kita tidak pernah sempat melupakan beliau karena setiap kali ada perjalanan bangsa ini, kita sering teringat lagi kepada beliau. Apalagi kita-kita ini, murid-muridnya, orang-orang yang mendaku penerus perjuangan Gus Dur,” tegasnya. 


“Malam ini sangat istimewa untuk orang-orang yang mendaku, mengikuti, dan menapaki jejak perjuangam Gus Dur ini. Dua setengah tahun lalu kita berkumpul, dan keinginan untuk kembali berkumpul seperti dulu sangat kuat. Saya memahami itu,” kata Alissa.


Ia mengaku tahu persis bahwa para penggerak Gusdurian di seluruh Indonesia, bahkan dunia, tidak bisa mendapatkan apa-apa dari Jaringan Gusdurian. Terlebih soal finansial atau jabatan yang membuat orang menjadi lebih terpandang.


“Jaringan Gusdurian tidak bisa memberikan jabatan yang membuat kita menjadi orang lebih terpandang dan harus berpenampilan parlente. Jaringan Gusdurian tidak bisa memberikan kekuasaan dan akses. Saya paham betul teman-teman menyadari ini,” ujarnya.


Menurutnya, momen Tunas Gusdurian ini merupakan pertemuan yang sangat ditunggu-tunggu karena mampu menambang semangat, cinta, dan pemahaman baru atas berbagai hal. Tunas Gusdurian juga mampu memperkuat, merevitalisasi, dan menyegarkan kembali semangat perjuangan Gusdurian.


“Saya paham dan mengucapkan terima kasih kepada teman-teman yang pada malam hari ini akhirnya pertemuan kita saat ini hanya bisa dilakukan secara daring. Belum saatnya kita untuk berkumpul bersama. Ini adalah cara baru untuk berkumpul,” ungkap putri sulung Gus Dur ini.


Suku bangsa Gusdurian


Dalam orasinya, Alissa mengutip ungkapan salah seorang pakar fenomenologi bahwa di masa teknologi informasi dan globalisasi seperti sekarang ini, suku di dunia sudah tak lagi bisa diidentifikasi dari lokasi geografis tempat tinggal atau dari aliran darah yang dimiliki.


“Tetapi dari denyut ideologi dan dari kesamaan minat. Di masa sekarang, orang Jawa bisa kita temukan di Nigeria. Orang Arab bisa kita temukan di Puncak. Orang Eskimo bisa saja kita temukan di Yogyakarta. Orang Batak bisa kita temukan di Selandia Baru atau di Tanjung Harapan, atau di mana pun. Karena dunia sudah menjadi sangat global,” ujarnya.


Karena itu, lanjut Alissa, suku tidak lagi terbentuk dari kesamaan darah, nasab, dan lokasi. Namun suku baru di zaman ini dibentuk oleh kesamaan ideologi, nilai-nilai, dan kesamaan minat. 


Menurutnya, selama sepuluh tahun ini para gusdurian dari seluruh penjuru mata angin telah membuktikan diri sebagai sebuah yang solid dan sinergis. Suku yang tak letih untuk berjuang untuk idealismenya.


“Mungkin suatu ketika nanti, kita juga akan bisa menjadi bangsa,” pungkasnya. 


Pewarta: Aru Lego Triono

Editor: Fathoni Ahmad

Posisi Bawah | Youtube NU Online