Home Warta Nasional Khutbah Daerah Fragmen Ubudiyah Internasional Keislaman Sirah Nabawiyah Risalah Redaksi English Tafsir Opini Hikmah Obituari Video Nikah/Keluarga Tokoh Hikmah Arsip

Pameran Kolaborasi Virtual Jalur Rempah Buka Sumber Informasi Baru

Pameran Kolaborasi Virtual Jalur Rempah Buka Sumber Informasi Baru
Ilustrasi Jalur Rempah. (Foto: Kemendikbudristek)
Ilustrasi Jalur Rempah. (Foto: Kemendikbudristek)

Jakarta, NU Online

Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) bersama Fakultas Islam Nusantara Universitas Nahdlatul Ulama Indonesia (Unusia) menggelar Pameran Kolaborasi Jalur Rempah dalam Simposium Internasional bertema Kosmopolitanisme Islam Nusantara: Jejak Spiritual dan Intelektual Nusantara di Jalur Rempah.


Direktur Jenderal Kebudayaan Kemendikbudristek Hilmar Farid membuka secara resmi Pameran Kolaborasi Jalur Rempah secara virtual. Menurutnya, pameran ini dilaksanakan guna menunjukkan sumber-sumber bersejarah mengenai jalur rempah.


“Kita ingin menampilkan sumber-sumber informasi peninggalan sejarah yang bisa melengkapi pengetahuan kita tentang jalur rempah,” katanya pada Senin (30/8).


Ia menjelaskan bahwa pameran ini membuka lembaran baru dalam kajian jalur rempah. Sebab selama ini, kajian mengenai jalur ini selalu berdasarkan sumber-sumber yang berasal dari Barat. Mengutip Michel Feener, ia mengatakan bahwa seolah-olah memahami sejarah sendiri harus dengan kacamata orang lain.


Karenanya, pameran ini dilaksanakan guna mengangkat peninggalan naskah-naskah kuno dan artefak Nusantara sebagai sumber informasi dan peninggalan sejarah untuk kajian Jalur Rempah.


“Ini adalah pameran yang merintis satu lembaran baru di dalam kajian kita mengenai jalur rempah,” kata pria kelahiran Bonn, Jerman, 53 tahun yang lalu itu.


Lebih jauh, ia menjelaskan bahwa pameran ini sudah dirumuskan para ahli, akademisi dari UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dan Universitas Nahdlatul Ulama Indonesia (Unusia), sejak beberapa waktu lalu.


Meskipun belum lengkap, Hilmar berharap bahwa pameran ini dapat memberikan informasi dan studi baru mengenai Jalur Rempah.


Sementara itu, Kurator Pameran Ahmad Ginanjar Sya’ban menyampaikan bahwa pameran ini menampilkan kekayaan dan kejayaan jalur rempah masa silam melalui catatan pelancong Timur Tengah sejak abad sembilan. Dalam catatan tersebut, termaktub berbagai rempah-rempah Nusantara. “Tidak hanya teks tetapi juga benda-benda karena kita ini pamerannya kolaborasi,” katanya.


Catatan Timur Tengah tersebut jauh sebelum bangsa Eropa datang, lima abad sebelumnya. Para pelancong Timur Tengah berinteraksi, berniaga rempah, dan mencatat rempah Nusantara, termasuk pengolahan dan pendistribusiannya.

 

“Bagaimana barang-barang dari Nusantara itu dibawa sampai ke pasar-pasar Timur Tengah dan pasar dunia,” pungkasnya.


Pameran ini dapat disaksikan melalui tautan berikut https://pameran-jalurrempah.kemdikbud.go.id/


Pewarta: Syakir NF

Editor: Fathoni Ahmad

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya