IMG-LOGO
Warta

NU Perlu Kuatkan Peran Sebagai Agen Perubahan


Ahad 10 Januari 2010 08:50 WIB
Bagikan:
NU Perlu Kuatkan Peran Sebagai Agen Perubahan
Sumedang, NU Online
Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kabupaten Sumedang yang baru saja dilantik, KH Sa'dulloh, mengungkapkan perlunya NU merekontruksi perannya sebagai agen perubahan dalam masyarakat.

Hubungan dengan umara’ atau pemerintah, menurut Ketua PCNU termuda di Jawa Barat ini, perlu dijalin dengan baik namun jangan sampai membuat NU kurang leluasa bergerak di tengah-tengah masyarakat, karena tetap berperan sebagai ormas Islam yang bertugas amar ma'ruf nahi mungkar.<>
 
Kamis (7/1) kemarin, seperti dalam rilis PCNU Sumedang yang diterima NU Online, PCNU Kabupaten Sumedang masa khidmat 2009-2010 dilantik oleh PWNU Jawa Barat. Pelantikan yang bertempat di gedung Islamic Centre Jl Kutamaya Sumedang tersebut dihadiri oleh sekitar seribu orang warga NU se-Kabupaten Sumedang.

Hadir pula dalam kesempatan tersebut Rais Syuriyah PWNU Jawa Barat KH Asep Burhanuddin, Ketua PWNU KH Dedi Wahidi, Ketua PPP Sumedang H Doni Ahmad Munir, Ketua PKB Sumedang KH Idad Isti'dad, Kapolres Sumedang, Asisten Bupati, Perwakilan PCNU Kota Bandung, beberapa anggota DPRD Sumedang, Kakandepag Sumedang Drs H Ilih Permana MM, dan Kakandepag Majalengka Drs H Athoillah M Ag.

Dalam pidato pelantikannya, Ketua Tanfidziyah PCNU Sumedang itu mengatakan, tugas yang akan diemban PCNU Sumedang lima tahun ke depan cukup berat. Untuk itu, dibawah kepemimpinannya, KH Sa'dulloh ingin membawa angin perubahan baru bagi PCNU Sumedang sehingga bisa lebih diperhitungkan oleh siapapun.

Potensi warga NU Sumedang yang berjumlah ratusan ribu harus diberdayakan dengan baik kalau pembangunan yang dilaksanakan pemerintah ingin berhasil dengan baik

Karena itu, menurutnya pemerintah harus bekerjasama dengan NU supaya pembangunan bisa sampai kepada lapisan masyarakat paling bawah. Sebab yang menjadi objek pembangunan terbesar di Sumedang adalah warga NU. Jika warga NU sejahtera, maka masyarakat sejahtera. Dan masyarakat sejahtera berarti pembangunan yang dilakukakan pemerintah telah berhasil.

KH Sa'dulloh juga mengajak seluruh warga NU di berbagai lembaga pemerintah, DPRD, pengusaha dan lainnya, untuk membangun NU bersama-sama.

”Sudah saatnya seluruh warga NU berpikir jernih, bahwa anggapan NU milik satu golongan telah membawa NU ke dalam perpecahan dan membuat jam'iyyah ini menjadi kecil di mata masyarakat,” katanya.

Langkah-langkah yang akan di tempuhnya diawali dengan pembenahan internal organisasi, konsolidasi pengurus, anggota dan kader-kader. Setelah itu baru dilakukan pembenahan keluar melalui peningkatan peran serta NU dalam pembangunan Sumedang serta pembinaan hubungan yang baik dengan seluruh elemen masyarakat.

Sementara itu, Ketua PWNU Jawa Barat KH Dedi Wahidi, dalam sambutanannya mengatakan perlunya pendekatan yang lebih baik dan intens oleh pengurus PCNU Sumedang kepada para pejabat pemerintahan setempat terutama pejabat-pejabat yang NU.

Dengan pendekatan yang baik maka kebutuhan biaya operasional dan pembangunan kantor NU yang belum selesai sampai saat ini, bisa lancar dan terselesaikan dengan baik. Dalam kesempatan tersebut, KH Dedi Wahidi juga mendaulat Kepala Kandepag Sumedang untuk menjadi ketua panitia pembangunan kantor PCNU Sumedang. Selain itu, seluruh pejabat dan ketua partai didaulat untuk segera membantu keuangan PCNU Sumedang.

Pelantikan pengurus PCNU 2009-2014 dilakukan langsung oleh Rais Syuriyah PWNU Jawa Barat KH Asep Burhanuddin. Susunan pengurus PCNU Sumedang 2009-2010 terdiri dari Rais  KH Adam Malik Ibrahim, Katib Drs.KH. Athoillah M Ag, Ketua KH Sa'dulloh SQ dan Sekretaris K. Aceng Muhyi SAg.

Ketua PBNU KH Said Aqil Siradj yang sedianya memberikan taushiyah dalam pelantikan ini batal hadir dikarenakan terjebak macet di Kota Bandung, sehingga acara terpaksa ditutup ketika sebagian jama'ah telah meninggalkan tempat. (nam)
Bagikan:
IMG
IMG