IMG-LOGO
Daerah

Santri Jombang Belajar Budidaya Lele Sistem Bioflok

Sabtu 15 April 2017 15:47 WIB
Santri Jombang Belajar Budidaya Lele Sistem Bioflok
Jombang, NU Online
Puluhan santri dari pesantren di Jombang, Jumat (14/4/2017) siang mendapatkan pelajaran tambahan. Mereka mendaptkan pelatihan budidaya ikan lele dengan sistem bioflok. Pelatihan hasil kerjasama Pesantren Tebuireng dengan Balai Diklat Perikanan Banyuwangi ini digelar di Gedung Diklat Pesantren Tebuireng 2 selama lima hari, mulai awal pekan lalu.
 
Pelatihan budidaya lele dengan system Bioflok diikuti 60 peserta yang berasal dari sembilan pondok pesantren di Kabupaten Jombang. Yaitu, Pesantren Tebuireng, Pesantren Al-Masruriyah Tebuireng, Pesantren Al-Aqobah Kwaron Diwek, PP Fathul Ulum Sanan Puton Diwek, PP Khoiriyah Hasyim Seblak, PP Madrasatul Quran Tebuireng, PP Urwatul Wutsqo Bulurejo Diwek, dan PP Walisongo Cukir Diwek. Juga sembilan mahasiswa dan santri dari Ma'had Mahasiswa Universitas Hasyim Asy'ari (Unhasy) Tebuireng.

"Kegiatan ini untuk mendukung target konsumsi ikan nasional sebesar 47,12 kg perkapita/tahun. Selain mendukung target konsumsi ikan, peserta pelatihan diharapkan dapat menjadi wirausahawan baru di sektor perikanan," Kata Mulyoto, Kepala Pusat Pelatihan dan Penyuluhan Kelautan dan Perikanan Saat membuka pelatihan.  

Dikatakan Mulyoto, jika satu peserta yang sudah mendapatkan pelatihan kemudian mempunyai sepuluh kolam, dan hasil satu kolam sebanyak satu ton, maka akan ada 10 ton ikan lele yang dihasilkan dari pelatihan ini." Maka kebutuhan untuk konsumsi ikan akan semakin bisa terpenuhi targetnya,"imbuhnya.

Sementara itu, Kepala Balai Diklat Perikanan Banyuwangi, I Wayan Suarya menjelaskan bahwa program pelatihan di Pesantren Tebuireng Jombang ini direncanakan sebanyak 120 peserta dengan dua periode pelaksanaan. "Harapan kami, setelah pelatihan ini, peserta tidak berhenti. Tapi melanjutkan proses budidaya lele sampai membuahkan hasil," harap Wayan.

Dalam pelatihan selama lima hari itu, peserta mendapatkan materi tentang kebijakan peningkatan produksi perikanan budidaya. Juga teknik penyiapan kolam bioflok, memilih benih, menebar benih, membuat pakan buatan, dan memberi pakan. 

"Peserta juga dilatih melakukan monitoring pertumbuhan ikan, mengidentifikasi hama dan penyakit ikan, serta cara memanen ikan," ujar Pantja Waluya, salah satu anggota tim instruktur dari Balai Diklat Perikanan Banyuwangi.

Selama pelatihan berlangsung, peserta tampak antusias mengikuti materi dan melaksanakan praktek pembuatan kolam bioflok hingga penyiapan pakan. 

"Selama beberapa tahun, saya melakukan budidaya lele tanpa ilmu dan guru yang kompeten. Alhamdulillah, lima hari ini saya mendapatkan ilmu dan pengalaman dari ahlinya," ujar Ahmad Ma'mun, salah satu santri Pesantren Walisongo Cukir.

Mudir Pesantren Tebuireng, KH Lukman Hakim berpesan agar peserta benar-benar dapat memenuhi harapan dari pelaksanaan program ini. "Buktikan bahwa santri Tebuireng dan sekitarnya juga dapat belajar menjadi wirausahawan di sektor perikanan," pintanya saat menutup kegiatan. (Muslim Abdurrahman/Mukafi Niam)
Bagikan:
IMG
IMG