IMG-LOGO
Warta

Travel Warning Australia, Pembusukan untuk Indonesia


Senin 9 Juli 2007 20:21 WIB
Bagikan:
Travel Warning Australia, Pembusukan untuk Indonesia
Jakarta, NU Online
Travel warning yang diumumkan pemerintah Australia terkait ancaman teroris dinilai sebagai bentuk pembusukan Australia terhadap Indonesia. Karena itu Indonesia haerus bersikap tegas dengan memanggil dubes Astralia di Jakarta.

"Ketika Indonesia sudah terasa aman, stabil dan kondusif, sering kali Australia bersikap seperti itu," kata Sekjen DPP PPP Irgan Chairul Mahfiz di Gedung DPR Senayan, Jakarta, Senin (9/7), dan menambahkan, pengumuman Australia itu dinilai memiliki "kepentingan ekonomi."

/> Menurutnya, sikap Australia terlalu berlebihan, bahkan cenderung paranoid sehingga merugikan negara lain.

Karena itu, lanjut Mahfiz, Indonesia harus menyampaikan nota protes terhadap perilaku Asutralia tersebut. Jika perlu Indonesia membalas sikap yang sama terhadap Australia.

Mahfiz juga menilai, pengumuman itu menunjukkan bahwa pemerintah Australia tidak memiliki itikad baik untuk menjalin persahabatan dengan pemerintah Indonesia.

"Karena (pengumuman) ini bukti nyata tidak adanya persahabatan hubungan antarnegara yang dibangun Australia," terang Mahfiz seperti dilansir sumber detik.com.

Menurutnya, pemerintah Indonesia harus segera mengambil langkah tegas guna menjaga martabat bangsa yang sering dilecehkan negara tetangga itu. (dar)
Bagikan:
IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Maulid Akbar dan Doa untuk Keselamatan Bangsa
Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
IMG
IMG