IMG-LOGO
Internasional

Fatayat NU Tampilkan Produk Busana Muslimah pada IYMWF 2018


Jumat 26 Oktober 2018 23:15 WIB
Bagikan:
Fatayat NU Tampilkan Produk Busana Muslimah pada IYMWF 2018
Fashion show IYMWF 2018
Jakarta, NU Online
Forum Internasional Perempuan Fatayat NU memasuki hari ketiga, Jumat (26/10). Sejak dibuka oleh Presiden RI pada Rabu lalu, berbagai inovasi dan kreativitas ditampilkan selama acara berlangsung. Salah satunya adalah produk fashion Muslimah di mana Indonesia saat ini menjadi kiblat dunia. 

Tiga brand fesyen ternama turut meramaikan ajang fashion show di IYMWF ini. Di antaranya adalah Albis Group, Nanenia dan Mumtaz. Ketiganya menampilkan fashion style yang berbeda. Albis dengan konsep glamor, Nanenia mengangkat tema tenun NTT, dan Mumtaz dengan tema Oase dengan style abaya Timur Tengah. 

"Kami bangga punya kesempatan bisa tampil di sini. Menurut saya forum ini keren banget. Forum yang smart, ngga hanya diskusi serius tapi ada sisi lainnya yang kreatif gini," ujar Nia, owner Albis. 

Menampilkan sisi kreativitas perempuan adalah tujuan utama dari acara ini. Inovasi yang diciptakan oleh perempuan dinilai membawa dampak yang positif bagi pemberdayaan perempuan. 

Sementara itu, Ifa Abdullah, owner dari brand Nanenia mengatakan forum kreatif seperti ini yang bisa mengimbangi persepsi negatif tentang Islam dan perempuan.

"Makin banyak perempuan muslim yang berkecimpung di sektor-sektor strategis salah satunya pada bisnis fesyen. Nah, konsep acara yang open seperti ini tentu kami support banget," ungkapnya.

Designer fashion yang juga pengurus PP Fatayat NU ini mengaku konsep kenangan yang diusung adalah untuk menggaungkan tenun NTT pada dunia. Dengan style yang kasual nan anggun, motif tenun dikombinasikan dengan bahan hitam polos dan menghasilkan karya istimewa.

Sementara itu menurut Masyitah, konsep fashion show ini sangat menarik dengan menyajikan kekayaan fashion style Muslim Indonesia. Peserta asal Malaysia ini mengaku senang dengan konsep tradisional yang dikombinasikan dengan style modern.
 
"I love to the concept of Indonesian touch. Its really nice," pungkasnya. (Red: Kendi Setiawan)
Bagikan:
IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
IMG
IMG