Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Kunjungi PCINU Jepang, Kiai Said Kisahkan Pesan Nabi agar Selalu Moderat

Kunjungi PCINU Jepang, Kiai Said Kisahkan Pesan Nabi agar Selalu Moderat
Mustasyar PBNU KH Said Aqil Siroj (keempat kiri) saat berkunjung ke PCINU Jepang beberapa hari lalu. (Foto: Dok. PCINU Jepang)
Mustasyar PBNU KH Said Aqil Siroj (keempat kiri) saat berkunjung ke PCINU Jepang beberapa hari lalu. (Foto: Dok. PCINU Jepang)

Jakarta, NU Online
Mustasyar Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj saat datang langsung dalam acara yang diinisiasi PCINU Jepang menuturkan bahwa Allah swt mengutus Nabi Muhammad saw untuk berjuang dan berdakwah selama 13 tahun. Namun, hanya mendapatkan pengikut 120 orang yang sering kita sebut sebagai Assabiqunal Awwalun.


“13 tahun Nabi Muhammad saw mendapat tekanan dan siksaan. Bahkan, berberapa sahabat terbunuh, sehingga Nabi terpaksa hijrah ke Yatsrib. Selama 13 tahun, Islam menjadi agama individu. Barulah saat memasuki Yatsrib, Rasulullah diperintah oleh Allah untuk membentuk organisasi. Namanya umat wasathiyyah atau moderat,” tutur Kiai Said.


Menurut Kiai Said, moderat artinya tidak radikal atau pun liberal, tidak terlalu tekstual juga tidak terlalu rasional. Nabi Muhammad saw selalu memberi pesan dan arahan kepada para sahabat agar selalu bersifat wasathiyah dan moderat dalam beragama. Nabi tidak pernah mengajarkan radikalisme apalagi terorisme.


Di Yatsrib kala itu, lanjut Kiai Said, ada Muslim pendatang, Muslim pribumi, dan Yahudi. Mereka menjadi mayoritas karena terdiri dari tiga suku yaitu Bani Quraidhah, Bani Qainuqa’, dan Bani Nadhir.


“Begitu melihat penduduk yang plural, bhineka, kemudian Nabi membentuk masyarakat berdasarkan kesamaan cita-cita, visi, dan misi. Bukan kesamaan suku maupun agama. Setelah itu disepakati nama negaranya yaitu Madinah. Nabi Muhammad saw menyebarkan agama Islam dimulai dari markasnya yaitu masjid,” jelas Kiai Said.


Menurut doktor jebolan Universitas Ummul Qura Makkah ini, Nabi Muhammad saw memberikan pelajaran yang sangat bernilai kepada para sahabatnya untuk menegakkan hukum seadil-adilnya, membangun masyarakat modern, wasathiyah atau toleran.


Contohnya, Sayyidina Umar ketika menjadi khalifah berkunjung ke Palestina yang saat itu masih dikuasai orang-orang Kristen. Jalan-jalan melihat gereja lalu masuk ke gereja tersebut. Saat di dalam gereja, Sayyidina Umar mendengar adzan ashar lalu bergegas keluar untuk menunaikan shalat Ashar.


“Lalu, pendeta tersebut menyuruh untuk shalat di gereja saja. Di sini ada sajadah dan air untuk berwudlu. Namun, Sayyidina Umar menjawab tidak. Saya shalat di luar saja. Saya tidak mau jika di kemudian hari ada umat Islam yang merebut gereja ini dengan dalih bahwa gereja ini pernah saya gunakan untuk shalat,” tutur Kiai Said.


10 MWCI di PCINU Jepang
Ketua PCINU Jepang Akhmad Ghazali dalam kesempatan tersebut melaporkan bahwa PCINU Jepang saat ini memiliki 10 Majelis Wakil Cabang Istimewa (MWCI) yang tersebar di seantero negeri Matahari Terbit itu. Masih ada tiga cabang yang akan menyusul di kota-kota besar lainnya.


“Untuk lembaga, di PCINU Jepang sekarang sudah ada tujuh, yang paling aktif adalah Lakpesdam sebagai lembaga dakwah. Ke depan, kami ingin perkembangan ini terus berjalan, karena MWCINU sekarang ini diisi oleh teman-teman pekerja dan  orang yang memiliki visa tetap. Kami ingin MWCI bisa diisi oleh berbagai elemen termasuk mahasiswa,” harapnya.


Ghazali juga mengungkapkan keinginannya untuk menghadirkan teman-teman Nahdliyin yang mempunyai visa tetap untuk menjadi pengurus tetap. Karena jika pengurus mempunyai visa tetap, meski pengurus lainnya sedang tidak ada, kepengurusan tetap masih bisa bertahan bahkan tumbuh,” ujarnya.


Acara yang dikemas dalam peringatan Hari Santri dan Silaturrahmi ini digelar di Masjid Nusantara Jepang, Senin (7/11/2022). Kegiatan tersebut juga disiarkan melalui Facebook Masjid NU At-Taqwa Jepang dilihat NU Online pada Jumat, (11/11/2022).


Kontributor: Afina Izzati
Editor: Musthofa Asrori



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Internasional Lainnya

Terpopuler Internasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×