Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

198 Pesantren Diduga Terafiliasi Teroris, KH Cholil Nafis Minta BNPT Ungkap Data ke Publik

198 Pesantren Diduga Terafiliasi Teroris, KH Cholil Nafis Minta BNPT Ungkap Data ke Publik
Rais Syuriyah PBNU KH Muhammad Cholil Nafis. (Foto: Instagram/@cholilnafis)
Rais Syuriyah PBNU KH Muhammad Cholil Nafis. (Foto: Instagram/@cholilnafis)

Jakarta, NU Online
Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) mendeteksi 198 pesantren yang diduga berafiliasi dengan jaringan teroris. Terkait temuan itu, Rais Syuriyah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Muhammad Cholil Nafis meminta BNPT mengungkap data ratusan pondok pesantren tersebut.

 

“Baiknya BNPT menjelaskan semua itu ke publik,” kata Kiai Cholil saat dihubungi NU Online, Senin (31/1/2022).

 

Hal ini, sambung Kiai Cholil, untuk menghindari munculnya stigma negatif dari masyarakat terhadap pesantren sebagai lembaga pendidikan keagamaan.

 

Pasalnya, laporan yang disampaikan oleh Kepala BNPT Komjen Pol Boy Rafli Amar dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Komisi III DPR RI, Selasa (25/1/2022) lalu itu tidak merinci lokasi dan titik dari ratusan pesantren tersebut. Hal ini lantaran dianggap sebagai data intelijen yang bukan untuk konsumsi publik.

 

“Terlanjur menyebar ke masyarakat. BNPT sebaiknya sampaikan saja bahwa itu kepentingannya untuk koordinasi dengan pihak terkait,” paparnya.

 

Selain itu, lanjutnya, BNPT seharusnya juga menjelaskan kepada masyarakat terkait kriteria, teori, dan metode penelitian yang digunakan. Hal ini supaya informasi yang disampaikan terkait temuan data tersebut lebih utuh dan tidak menimbulkan keresahan di tengah masyarakat.

 

“Begitu juga metode dan teori penelitiannya. Ini untuk mencegah adanya praduga buruk pada pesantren. Masyarakat juga merasa tak terusik nantinya pesantren mana yang termasuk, juga seperti apa kriteria pesantren yang berafiliasi ke teroris,” urainya.

 

Ketua Mejelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat Bidang Dakwah dan Ukhuwah itu mengatakan kebijakan BNPT yang tidak merinci data sejumlah pesantren tersebut tidak seharusnya dilakukan. Ia menilai, BNPT harus bisa lebih berhati-hati menyampaikan data intelijen kepada publik, lantaran menyampaikan informasi yang masih diolah kepada publik akan menjadi kontraproduktif.

 

“Pemerintah memastikan informasi yang disampaikan adalah informasi yang memang baik dan diperlukan,” katanya.

  

Sebagai informasi, dari total 198 pesantren yang diduga terafiliasi jaringan teroris tersebut, 11 di antaranya terafiliasi dengan jaringan organisasi teroris Jamaah Anshorut Khilafah (JAK), 68 pesantren terafiliasi dengan Jemaah Islamiyah (JI), dan 119 terafiliasi dengan Anshorut Daulah atau simpatisan ISIS.

 

Kontributor: Nuriel Shiami Indiraphasa
Editor: Aiz Luthfi



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×