Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Gus Kautsar Ajak Santri untuk Kreatif, Inovatif, dan Produktif

Gus Kautsar Ajak Santri untuk Kreatif, Inovatif, dan Produktif
Gus Kautsar mengajak santri untuk kreatif, inovatif, dan produktif, selain senantiasa aktif mengaji. (Foto: istimewa)
Gus Kautsar mengajak santri untuk kreatif, inovatif, dan produktif, selain senantiasa aktif mengaji. (Foto: istimewa)

Kalianda, NU Online

KH Abdurrahman Kautsar (Gus Kautsar) dari Pesantren Al Falah Ploso, Kediri, Jawa Timur mengajak para santri untuk terus belajar berbagai disiplin ilmu. Bukan hanya ilmu agama yang memang sudah menjadi ‘hidangan’ wajib di pesantren, para santri juga harus mengeksplorasi kemampuannya di berbagai bidang yang mampu menopang kesejahteraan hidup.


Ajakan ini disampaikannya saat hadir di Lampung pada Haflah Akhirussanah Pesantren Istiqamah Al-Amin dan Peringatan Haul Akbar KH Imam Bukhari Pendiri pesantren Mathla'ul Anwar, Cinta Mulya Lampung Selatan, Kamis (30/6/2022). Ajakan ini juga disampaikan dalam kegiatan yang dibarengkan dengan pertemuan Ikatan Mutaharijin Alumni Al Falah Ploso (IMAP) di tempat yang sama.


"Jadi santri tugas utamanya adalah mengaji meskipun sudah menjadi kiai, tapi jangan lupa santri juga harus kreatif dan inovatif,” tegasnya.


Dengan kreativitas dan inovasi yang dilakukan di berbagai sektor kehidupan ini, para santri nantinya akan bisa produktif dan mampu menunjukkan karya-karya nyata yang memberi manfaat bagi kehidupan. “Banggalah dapat menghasilkan produk-produk  berkualitas dan berdaya saing tinggi seperti  Melon Sultan yang sedang kita nikmati ini,” katanya menyebut satu produk unggulan pesantren tersebut.

 


Saat ini, Pesantren Istiqamah Al-Amin memang memiliki unit usaha yang dikelola oleh santri dalam membudidayakan buah melon. Melon berkualitas tinggi dengan rasa yang sangat manis ini ditanam di Greenhouse dengan menggunakan teknologi modern bernama Internet of Thing (IoT).


Dengan usaha ini, para santri di pesantren tersebut bisa melatih kemampuan dan bisa produktif bercocok tanam melon. Dengan usaha ini, kemandirian santri dan pesantren pun bisa diwujudkan dan inilah bentuk nyata yang diapresiasi oleh Gus Kautsar.


Selain kreatif, inovatif, dan produktif, Gus Kautsar juga mengajak para santri untuk dapat memberi manfaat pada masyarakat dengan berkhidmah di Nahdlatul Ulama. Para santri harus aktif ber-NU di setiap tingkatan kepengurusannya karena NU merupakan organisasinya para santri.


Hadir pada kesempatan tersebut, Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Lampung Puji Raharjo yang juga memberikan apresiasi kepada produk Melon Sultan hasil budidaya santri Pesantren Istiqamah Al-Amin. Ia berharap budi daya Melon Sultan di pesantren tersebut akan menginspirasi pesantren lain di Lampung.


“Saya coba. Bismillahirrahmanirrahim. Manis. Luar biasa manisnya. Melon Sultan memang manis. Top, markotop,” ungkap Mas Puji, sapaan karibnya saat mencicipi melon tersebut.


“Mudah-mudahan ini bisa menjadi inspirasi bagi pesantren-pesantren lainnya dalam membangun kemandirian pesantren serta mencetak para santri yang handal di berbagai bidang keilmuan,” imbuhnya.


Pewarta: Muhammad Faizin
Editor: Syakir NF



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×