Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Video Tokoh Hikmah Arsip Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Daerah Cerpen Ubudiyah Seni Budaya Sirah Nabawiyah Internasional Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan

'Hubbul Wathan' Bukan Hadits, tapi..

'Hubbul Wathan' Bukan Hadits, tapi..
'Hubbul Wathan' Bukan Hadits, tapi..
'Hubbul Wathan' Bukan Hadits, tapi..

Jakarta, NU Online 
Slogan 'Hubbul Wathan minal Iman' (cinta tanah air atau nasionalisme bagian dari iman) kian menggema manakala lagu ya ahlal wathan semakin marak disenandungkan. Bukan hanya di acara-acara resmi Nahdlatul Ulama, lagu ini juga merambah ke berbagai kalangan, termasuk saudara-saudara Nasrani.


Jargon ini muncul guna membangkitkan semangat perjuangan bangsa Indonesia dalam melawan penjajah dan menegakkan kemerdekaan negeri. Dewasa ini, jargon tersebut menggema guna menjaga keutuhan negeri.


Namun, ada upaya delegitimasi dengan membuat anggapan kalimat tersebut sebagai sebuah hadits palsu. Hal itu demi memuluskan keinginannya untuk menegakkan khilafah di negara yang sudah berdaulat ini.


"Bagi saudara kita yang bercita-cita menegakkan khilafah pasti menganggap nasionalisme sebagai salah satu penghalang. Makanya mereka menolak apapun yang berkaitan dengan nasionalisme, termasuk slogan Hubbul Wathan minal Iman," tulis KH Ma'ruf Khozin, Direktur Aswaja Center Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur, pada akun Facebooknya, sebagaimana dikutip NU Online pada Jumat (24/6/2022).


Upaya delegitimasi itu dilakukan dengan mengutip berbagai teks kitab takhrij hadits yang semuanya menyatakan bahwa kaul itu bukan sebuah hadits. Menurutnya, hal tersebut justru menunjukkan ketidakjujuran, yakni ketika mengutip dari kitab Al-Maqashid Al-Hasanah karya Al-Hafidz Muhammad Abdurrahman As-Sakhawi. Penulis kitab tersebut, lanjut Kiai Ma'ruf, malah membenarkan kandungan makna slogan tersebut.


"'Cinta tanah air adalah bagian dari iman'. Saya tidak menemukan sebagai hadits, tapi maknanya sudah benar," tulis Ketua Bidang Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Timur itu.


Para kiai sejak mula juga menegaskan bahwa kalimat itu bukanlah sebuah hadits. "Terlalu maklum kalau slogan itu bukan hadits. Para pimpinan di NU berkali-kali sudah menyampaikan bahwa Hubbul Wathan minal Iman bukan hadits," katanya.


Meskipun bukan hadits, Kiai Ma'ruf Khozin menjelaskan bahwa cinta tanah air merupakan saripati dari doa Nabi dalam hadits sahih. Saat Nabi dan para Sahabat hijrah ke Madinah, ternyata Kota Yatsrib itu banyak wabah penyakit. Sayyidina Abu Bakar mengeluh, Bilal juga berkeluh, dan sahabat Nabi lainnya demikian.


Mendengar hal itu, Nabi Muhammad saw berdoa agar dapat mencintai Madinah sebagai kota di mana bumi dipijak dan langit dijunjung. Berikut doanya.


 اللَّهُمَّ حَبِّبْ إِلَيْنَا الْمَدِينَةَ كَحُبِّنَا مَكَّةَ أَوْ أَشَدَّ (رواه البخارى)


“Ya Allah, jadikan kami cinta Madinah, sebagaimana cinta kami kepada Makkah, atau melebihi Makkah” (HR al-Bukhari)


Dari doa itu, tampak betapa Rasulullah menjalani kehidupan selalu mencintai negerinya.


Hal ini juga sama dengan istinbath hukum yang dilakukan oleh ulama ahli hadits dari Sahabat Anas, bahwa Rasulullah mempercepat laju untanya manakala rumah di Madinah sudah tampak di pandangannya. Tidak lain hal itu karena cintanya kepada kota tersebut.


"Jika Rasulullah shalallahu alaihi wa sallam tiba dari perjalanan dan melihat rumah-rumah Madinah maka Nabi mempercepat kendaraan dengan menggerakkan untanya karena kecintaan Nabi kepada Madinah," tulis Kiai Ma'ruf menerjemahkan sebuah hadits riwayat Imam Bukhari Nomor 1803.


Mengutip, Al-Hafidz Ibnu Hajar dalam Fathul Bari, ia menjelaskan bahwa hadits tersebut menunjukkan tentang keutamaan Kota Madinah dan disyariatkannya cinta tanah air serta rindu terhadap negeri.


Meskipun demikian, ada saja yang menyatakan tidak ada hubungan antara cinta tanah air dan keimanan seseorang. Kecintaan terhadap negeri itu dapat diaktualisasikan dengan silaturahim dan berlaku baik terhadap penduduknya.


"Negeri tersebut adalah negeri yang telah diketahui, dengan syarat kecintaan pada negeri tersebut untuk bisa bersilaturahim, atau berbuat baik kepada penduduk negerinya, orang fakir dan anak yatimnya," pungkasnya dengan mengutip pandangan Syekh Al-Ajluni dalam kitab Kasyf Al Khafa'.


Pewarta: Syakir NF
Editor: Syamsul Arifin



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×