Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Kemenag Sebut 2.393 Jamaah Umrah Batal Berangkat

Kemenag Sebut 2.393 Jamaah Umrah Batal Berangkat
Selain ada 2.393 jemaah yang tidak jadi berangkat ke Saudi, ada pula seribuan jemaah yang tertahan di negara lain dalam perjalanan menuju Saudi.
Selain ada 2.393 jemaah yang tidak jadi berangkat ke Saudi, ada pula seribuan jemaah yang tertahan di negara lain dalam perjalanan menuju Saudi.
Jakarta, NU Online
Kebijakan penangguhan sementara terhadap perjalanan umrah dan wisata oleh Pemerintah Arab Saudi karena virus Corona berimbas pada ribuan jamaah umrah dari Indonesia yang batal berangkat. Kementerian Agama RI merilis sebanyak 2.393 jamaah umrah batal berangkat.

"Jemaah Indonesia yang terdampak karena tidak berangkat pada tanggal 27 Februari 2020 sebanyak 2.393 jemaah, berasal dari 75 Penyelenggara Perjalanan Ibadah Umrah (PPIU), yang diangkut oleh 8 maskapai penerbangan," tulis Kemenag lewat Twitter @Kemenag_RI, Jumat (28/2).

Selain ada 2.393 jemaah yang tidak jadi berangkat ke Saudi, ada pula seribuan jemaah yang tertahan di negara lain dalam perjalanan menuju Saudi.

"Di luar itu, tercatat sejumlah 1.685 jemaah yang tertahan di negara ketiga pada saat transit dan saat ini telah atau sedang dalam proses dipulangkan kembali ke tanah air oleh airline sesuai kontraknya," tulis Kemenag.

Sebelumnya, beberapa saat setelah pengumuman penangguhan perjalanan umrah dan wisata ke Arab Saudi, Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Saudi telah berupaya agar jamaah umrah yang sudah mengantongi visa untuk diizinkan masuk ke wilayah Arab Saudi.

“Hal ini dengan pertimbangan Indonesia tidak termasuk dalam negara yang terkonfirmasi terkena wabah virus Corona (COVID-19),” terang Dubes RI untuk Arab Saudi, Agus Maftuh Abegebriel dalam rilis persnya, Kamis (27/2) kemarin.

KBRI Riyadh terus berkoordinasi dengan Kementerian Luar Negeri dan Kementerian Haji dan Umrah Kerajaan Arab Saudi guna memastikan pelaksanaan teknis dari kebijakan penghentian sementara masuknya jamaah umroh ke Arab Saudi dari negara-negara lain termasuk Indonesia, serta memastikan keberadaan jamaah umroh warga negara Indonesia yang saat ini sudah berada di wilayah Arab Saudi.

“Dubes RI juga sedang perjuangkan nasib calon jamaah umroh yang sudah mendapatkan visa,” jelas rilis tersebut.

Namun, upaya tersebut tidak membuahkan hasil karena penerbangan maskapai Garuda Indonesia tujuan Arab Saudi mengalami penolakan dari otoritas bandara. Sejumlah penumpang yang dibawa pesawat Garuda Indonesia tidak boleh memasuki negara itu meski sudah berada di bandara setempat.

Garuda mengonfirmasi ada sejumlah penumpang yang sudah terlanjur dibawa terbang ke Arab Saudi. Pasalnya sepengatahuan pihak Garuda, penerbangan masih bisa dilakukan usai pengumuman, Kamis (27/2) pagi hari. Tetapi pelarangan tersebut ternyata berlaku hari itu juga.

Sejauh ini, ada lebih dari 3.225 kasus virus corona terjadi di luar China, sumber penyebaran virus corona. Per hari ini, sebanyak 2.801 orang di seluruh dunia meninggal akibat terinfeksi virus serupa SARS itu.

Pewarta: Fathoni Ahmad
Editor: Abdullah Alawi


Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×