Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Nadiem: Teknologi Tak Dapat Gantikan Guru, tapi Perkuat Pendidikan

Nadiem: Teknologi Tak Dapat Gantikan Guru, tapi Perkuat Pendidikan
Nadiem saat berada di gelar wicara pada Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Lembaga Pendidikan (LP) Ma'arif Nahdlatul Ulama (NU) di Aula Gedung Pascasarjana Universitas Islam Malang (Unisma). (Foto: Istimewa)
Nadiem saat berada di gelar wicara pada Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Lembaga Pendidikan (LP) Ma'arif Nahdlatul Ulama (NU) di Aula Gedung Pascasarjana Universitas Islam Malang (Unisma). (Foto: Istimewa)

Malang, NU Online 
Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Anwar Makarim menegaskan bahwa teknologi tidak dapat menggantikan peran guru dalam dunia pendidikan.


"Tidak mungkin guru dan dosen digantikan dengan mesin," katanya saat gelar wicara pada Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Lembaga Pendidikan (LP) Ma'arif Nahdlatul Ulama (NU) di Aula Gedung Pascasarjana Universitas Islam Malang (Unisma), Ahad (28/8/2022).

 

Meskipun demikian, tentu teknologi tidak dapat dinafikan begitu saja. Teknologi dapat memperkuat pendidikan. "Teknologi itu akan memperkuat manusia-manusia di dalam satuan pendidikan untuk," ujarnya.


Nadiem menjelaskan, bahwa kehadiran teknologi dapat mengeliminasi hal yang tidak berdampak pada murid, hanya merepotkan guru. Hal inilah yang akan terus diupayakan Nadiem untuk diperbaiki dan digantikan dengan peranan teknologi.


"Bagi kami mau gantikan dulu dengan otomasi. Itu dulu. Kalau guru-gurunya tugasnya adalah mengisi permintaan birokrasi administrasi Menteri kepala dinas organisasi, kapan dia bisa memberikan waktu untuk coaching, untuk diskusi dengan murid," katanya. 


"Eliminasi hal-hal yang nggak berdampak kepada murid," kembali Nadiem menegaskan fungsi teknologi.


Fungsi teknologi kedua dalam pendidikan adalah untuk memberikan wadah bagi guru berkreasi. Ini adalah hal yang dalam 20 tahun terakhir tidak pernah diangkat. Karenanya, ia membuat aplikasi khusus bernama Merdeka Mengajar untuk para guru saling berbagi karya-karyanya dalam menunjang pendidikan dan pembelajaran.


"Guru bisa memamerkan hasil karya dia. Merekam video, lesson plan. Dia bisa juga mendapatkan acuan. Semuanya dalam satu aplikasi," katanya.


Aplikasi ini sudah digunakan oleh satu juta aktif pengguna. Mereka saling berbagi dan berkomentar atas karya-karya yang ditampilkan. Dengan aplikasi itu, guru di Jakarta bisa berkolaborasi dengan guru di Maluku.

 

"Teknologi tidak menggantikan manusia, tetapi menguatkan manusia untuk memperkuat Merdeka Belajar," katanya.


Libatkan batin

Nadiem menjelaskan, bahwa pendidikan pada saat merebaknya kasus Covid-19 dilakukan dengan pembelajaran jarak jauh (PJJ). Hal itu saja, menurutnya, sudah menimbulkan masalah kognitif. 


"Bayangkan kalau tidak ada gurunya sama sekali," katanya dalam diskusi bertema Visi Pendidikan Indonesia Abad Ke-21 dalam Mewujudkan SDM Unggul itu.


Lebih lanjut, Nadiem mengatakan, bahwa proses pembelajaran bukan perkara manual yang sederhana. Namun, harus ada pelibatan batin antara dosen dan guru sebagai pendidik dengan siswa dan mahasiswanya sebagai peserta didik.


"Tanpa ada kedekatan batin, tidak punya rasa ingin tahu, pembelajaran tidak bisa terjadi," kata pria yang menamatkan studi sarjana dan masternya di Amerika Serikat itu.
 

Nadiem menegaskan, bahwa anak-anak hanya bisa melakukan pembelajaran jika punya kedekatan batin dengan gurunya. Pelibatan batin juga menjadi alasan kenapa pengajar utama anak-anak sampai usia 9 tahun adalah orang tuanya.


"Anak-anak membutuhkan peran manusia yang peduli dengan kebutuhan mereka," pungkas menteri kelahiran Singapura, 38 tahun yang lalu itu.


Pewarta: Syakir NF
Editor: Syamsul Arifin 



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×