Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Video Tokoh Hikmah Arsip Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Daerah Cerpen Ubudiyah Seni Budaya Sirah Nabawiyah Internasional Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan

Yenny Wahid Jelaskan Sisi Unik Haul Ke-12 Gus Dur

Yenny Wahid Jelaskan Sisi Unik Haul Ke-12 Gus Dur
Yenny Wahid. (Foto: Instagram @yennywahid)
Yenny Wahid. (Foto: Instagram @yennywahid)

JakartaNU Online
Ketua panitia haul ke-12 Presiden KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) yakni Yenny Wahid menjelaskan tujuan unik haul Gus Dur 2021.


Peringatan haul Gus Dur tahun ini memiliki tujuan untuk meningkatkan imunitas tubuh masyarakat Indonesia.


Kali ini, panitia haul Gus Dur melakukan kolaborasi dengan banyak pihak yang memiliki selera humor kelas atas seperti kelompok juragan 11 Indosiar, KH Imam Hambali dan Abah Topan.


"Haul Gus Dur selalu memiliki tema sesuai dengan isu bangsa dan global yang berkembang. Karena pandemi, bangsa ini harus dibangkitkan kembali. Salah satunya lewat tertawa," jelasnya saat sambutan di Ciganjur, Kamis (30/12/2021).


Menurut Yenny, pandemi mengakibatkan dampak yang besar. Bagi kebanyakan orang, tahun 2020-2021 adalah tahun kesedihan, karena kehilangan pekerjaan, keluarga dan stres berat. Depresi dan stres memiliki dampak besar, buat tidak produktif dan sakit.


Tertawa di tengah musibah yang dimaksud bukan berarti meremehkan. Melainkan menciptakan ketenangan dan tida panik, sehingga bisa berpikir jernih dalam menghadapi sebuah masalah. 


Dikatakan, selama hidupnya, Gus Dur menghadapi semua hal, konflik, ketegangan dengan tertawa dan tenang. Slogannya yang populer yaitu, "Gitu aja kok repot." Haul Gus Dur diperingati setiap bulan Desember, mengikuti penanggalan masehi.


"Gus Dur punya dasar dari Al-Qur'an, mudahkan dan jangan dipersulit," tegas putri nomor dua Gus Dur ini.


Gus Dur punya kemampuan untuk membahagiakan banyak orang lewat joke-jokenya. Kadang menertawakan diri sendiri karena tidak menganggap dirinya istimewa dan pejabat. Dalilnya Gus Dur, permudah lah dan jangan dipersulit.


"Haul Gus Dur punya fungsi, bisa ajang religi, budaya, ekspresi kebangsaan. Momen reflektif untuk menilai atau melihat bangsa ini secara global," imbuh Yenny.


Yenny Wahid menambahkan, sebagai bagian dari masyarakat dunia, bangsa Indonesia mau tidak mau harus siap berhadapan virus global.


Untuk itu diperlukan imunitas yang tinggi, salah satunya dengan hati yang bahagia dan ceria. Dengan begitu kekebalan tubuh naik. 


"Kita terima kasih dengan juragan 11 yang menghiasi acara haul, yang akan memeriahkan acara dengan tertawa. Tertawa salah satu kekuatan Gus Dur," ungkapnya.


Haul ke-12 Gus Dur diperingati secara serentak di empat titik sekaligus. Yakni Pesantren Tebuireng, kediaman Gus Dur di Ciganjur, kediaman Yenny Wahid di Yogyakarta dan kedutaan besar Indonesia di Jerman. Format haul kali ini memakai sistem daring dan luring.


Di Pesanren Tebuireng, para santri melaksanakan khatmil Qur'an massal untuk memperingati haul Gus Dur. Setiap kamar santri mendapat tugas untuk mengkhatamkan Al-Qur'an. 


Do'a khatmil Qur'an dibacakan setelah shalat maghrib berjamaah di masjid Tebuireng yang dipimpin oleh Gus Fauzan. Selanjutnya acara haul di Pesantren Tebuireng, bertempat di tidak jauh dari makam Gus Dur.


"Gus Dur bolak balik menertawakan diri sendiri. Seperti mengatakan dia dan istrinya adalah pasangan serasi. Satunya tidak bisa melihat dan satunya tidak bisa jalan," tandasnya.


Kontributor: Syarif Abdurrahman
Editor: Syamsul Arifin



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×