Home Warta Nasional Khutbah Daerah Fragmen Internasional Keislaman Risalah Redaksi English Opini Obituari Video Tokoh Hikmah Arsip

Pelaku Teror Tinggalkan Surat Wasiat, Pakar Linguistik: Kode Jaringan yang Sama

Pelaku Teror Tinggalkan Surat Wasiat, Pakar Linguistik: Kode Jaringan yang Sama
Potongan surat wasiat pelaku teror di Mabes Polri (Foto: dok istimewa)
Potongan surat wasiat pelaku teror di Mabes Polri (Foto: dok istimewa)

Jakarta, NU Online

Pelaku aksi terorisme di Makassar (28/3) dan Jakarta (31/3/2021) meninggalkan surat wasiat yang isinya tidak jauh berbeda satu sama lain. Pakar Linguistik UIN Syarif Hidayatullah Jakarta Makyun Subuki menyebut hal itu sebagai kode bagi pelaku teror lain dalam jaringan yang sama.

 

"Surat itu bisa jadi merupakan semacam 'lolongan anjing', di mana kode-kode tertentu, misalnya template, di dalamnya langsung dapat dipahami oleh sesama anggota dan menjadi pengingat bagi sesama anggota jaringan untuk segera bertindak," kata Makyun kepada NU Online pada Ahad (4/4).

 

Seandainya template surat itu benar-benar ada, jelasnya, upaya menggerakkan orang untuk bunuh diri ini dipastikan ada dan sangat terstruktur.

 

"Kalau kedua pelaku ini tidak pernah bertemu, berarti jejaring mereka sudah tersebar di berbagai kota," terang alumnus Pondok Pesantren Ash-Shiddiqiyah Kebon Jeruk, Jakarta Barat itu.

 

Kemiripan isi

Makyun melihat beberapa kemiripan pada isi surat wasiat dua pelaku teror yang tidak saling kenal dan tinggal berjauhan itu. Pada pembukaannya, kedua surat tersebut menyebut kalimat yang sama persis, yakni "Wasiat kepada orang yang saya cintai karena Allah". Surat juga ditutup dengan harapan yang sama, yaitu bertemu di surga.

 

"Bagian awal surat itu menunjukkan keganjilan yang mungkin akan dengan segera menimbulkan pertanyaan, bagaimana kesamaan semacam itu dapat terjadi," ujarnya.

 

Kesamaan lainnya, lanjut Makyun, kedua pelaku itu menuliskan permintaan maaf kepada orang tua, mengingatkan ibadah, dan berdoa agar dapat masuk surga.

 

Pesan yang disampaikan berikutnya juga sama, yakni pengulangan permintaan maaf dan sama-sama menggunakan frasa "sekali lagi". Hal tersebut menegaskan bahwa mereka benar-benar menyayangi orang tua mereka, dan mengakhirinya dengan kalimat yang persis sama, "Tapi Allah menyayangi hamba-Nya."

 

Rangkaian awal surat ini diakhiri dengan pesan yang sama, yaitu agar orang tua mereka menjauhi bank, karena termasuk riba. Bagian berikutnya tampak merupakan bagian yang dibuat sendiri oleh mereka, sebab pesan yang disimpan lebih bersifat pribadi dengan karakteristik yang berbeda satu dengan yang lain.

 

Pelaku teror di Makassar menyebut sejumlah uang yang dimilikinya yang dapat digunakan untuk melunasi pinjaman bank keluarganya. Sementara pelaku teror di Jakarta memeberikan nasihat soal keharaman bekerja untuk pemerintah yang disebutnya taghut.

 

Setelah satu perbedaan ini, isi pesan kembali sama, yaitu meminta kepada saudara mereka untuk menjaga orang tua. Hanya saja, pesan pelaku teror di Makassar diawali dengan permintaan maaf kepada saudaranya, sedangkan pesan pelaku teror di Jakarta tidak.

 

Selanjutnya, pelaku teror Makassar mengakhiri surat, sedangkan pelaku teror Jakarta melanjutkan surat dengan pesan tentang nasihat beribadah, berpenghasilan halal, mendekati ulama, tidak membanggakan Ahok kafir, memakai hijab, menonton video dakwah, permintaan maaf, jihad sebagai ajaran utama, tidak ikut pemilu, demokrasi produk kafir, dan sebagainya.

 

Meskipun ada perbedaan, secara keseluruhan, sebagian besar surat tersebut berisi hal yang serupa. Sasaran dari tindakan teror mereka juga terepresentasikan di dalam surat pelaku teror di Jakarta, yaitu sikap permusuhan terhadap gereja sebagai simbol orang kafir dan institusi polisi sebagai bagian dari negara demokrasi. Dua sasaran itu belum mencakup semua hal yang dimusuhi dan disebut di dalam surat, misalnya bank, Pemilu, demokrasi, UUD, Pancasila, dan seterusnya.

 

"Apabila kita memberikan kekhawatiran yang berlebih terhadap kedua surat itu, institusi perbankan dan kantor pemerintahan patut diduga termasuk hal yang akan menjadi sasaran," pungkas Makyun.

 

Pewarta: Syakir NF
Editor: Kendi Setiawan

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya