IMG-LOGO
Daerah

STDI Jember Cantumkan Logo NU Tanpa Izin


Senin 22 Mei 2017 15:02 WIB
Bagikan:
STDI Jember Cantumkan Logo NU Tanpa Izin
Jember, NU Online
Tabligh Akbar yang digelar Sekolah Tinggi Dirasat Islamiyah (STDI) Imam Syafi'i Jember, yang digelar hari ini, Senin (22/5), ternyata mencatut nama NU. Bahkan di pamflet yang sudah beredar luas, posisi NU (dengan logonya) adalah sebagai pihak yang "turut mengundang". 

Padahal, PCNU Jember hanya pihak yang diundang untuk memberikan sambutan. Tidak hanya soal logo, dalam susunan acara yang juga sudah beredar, panitia Tabligh Akbar secara pasti mencantumkan sambutan Ketua PCNU Jember.

Selain NU, pihak yang diposisikan sebagai "turut mengundang" adalah MUI, Muhammadiyah, Kemenag Jember, DPRD Jember dan Bupati Faida. 

"Yang jelas pemasangan logo (NU) itu tidak ada koordinasi dengan kita. Bisa jadi, dengan yang lain, yang logonya dipasang, juga tidak ada koordinasi. Di Jawa Timur pun, nama PWNU juga mereka catut," jelas Ketua PCNU Jember KH Abdullah Syamsul Arifin, Ahad (20/5) malam. 

Gus Aab –sapaan akrabnya— memastikan tak akan hadir ataupun mengirimkan utusannya di acara itu.

Ia juga menyatakan telah berkoordinasi dengan Kapolres Jember terkait dengan pemasangan logo NU itu. 

"Kapolres telah mengirim tim ke sana. Kalau logo NU juga dipasang di banner panggung, kami berharap itu segera diturunkan," tambahnya.

Terkait hal tersebut, PCNU Jember telah mengirim surat keberatan atas pemasangan logo NU yang tanpa izin itu. Surat yang ditandatangani oleh Rais, Katib Syuriyah, dan Ketua, Sekretaris PCNU Jember itu intinya menyatakan, pertama, NU Jember tidak tahu menahu tentang acara tersebut. 

Kedua, NU Jember menyatakan keberatan atas terteranya logo NU di pamflet acara. Ketiga, meminta pertanggungjawaban kepada panitia Tabligh Akbar yang telah mencantumkan NU karena telah melakukan kebohongan publik. 

"Surat tersebut sudah kami antar, dan ternyata di panggung acara, tidak ada pencantuman logo NU. Hanya di pamflet, dan itu sudah merugikan kami," ucap Wakil Bendahara NU Jember, Taufiq Hidayat kepada NU Online.

Sekadar diketahui, STDI Imam Syafi'i di Jember adalah lembaga yang yang kerap memecah- belah umat dengan dakwahnya yang penuh caci-maki. Masyarakat sekitarnya sejak awal menentang keberadaan lembaga tersebut. (Aryudi A. Razaq/Abdullah Alawi)
 
 
 

Tags:
Bagikan:
IMG
IMG