Home Nasional Khutbah Warta Daerah Fragmen Ubudiyah Internasional Keislaman Sirah Nabawiyah Risalah Redaksi English Tafsir Opini Hikmah Nikah/Keluarga Video Obituari Tokoh Hikmah Arsip

Peneliti BLAJ: Perlu Dirumuskan Konsep Nasionalisme Berbasis Teks Keagamaan

Peneliti BLAJ: Perlu Dirumuskan Konsep Nasionalisme Berbasis Teks Keagamaan
Gerbang Pesantren KHAS Kempek Cirebon, salah satu pesantren di Jawa Barat yang mengajarkan nilai nasionalisme berbasis teks keagamaan.
Gerbang Pesantren KHAS Kempek Cirebon, salah satu pesantren di Jawa Barat yang mengajarkan nilai nasionalisme berbasis teks keagamaan.

Penelitian oleh Balai Litbang Agama Jakarta (BLAJ) tentang Nilai Nasionalisme dalam Teks Keagamaan Islam di Jawa Barat merekomendasikan kepada Balitbang Diklat Kementerian Agama untuk merumuskan konsep dan wacana nasionalisme keagamaan yang berorientasi pada nilai-nilai patriotisme/anti kolonialisme, cinta tanah air, nasionalisme (ber)agama dan nasionalisme budaya dalam bentuk buku khususnya untuk wilayah Jawa Barat.

 

Selain itu, berbasis pada teks-teks (manuskrip dan kontemporer) keagamaan bernuansa nasionalisme kebangsaan, Kementerian Agama dipandang perlu memasukkan konsep dan wacana nasionalisme keagamaan dalam buku muatan lokal di madrasah-madrasah. Khususnya di Jawa Barat sebagai penanaman nasionalisme sejak dini.

 

Kemenag juga perlu menyusun buku pegangan untuk para penyuluh Agama Islam di Jawa Barat terkait dengan konsep dan wacana nasionalisme keagamaan sebagai buku pegangan dalam pembinaan dan penanaman nasionalisme terhadap umat, berbasis pada teks-teks (manuskrip dan kontemporer) keagamaan bernuansa nasionalisme kebangsaan.

 

Penelitian tersebut mengungkapkan bahwa teks-teks keagamaan sebagai asupan ketahanan masyarakat pada aspek nilai-nilai nasionalisme tidak hanya ditemukan di lembaga-lembaga seperti pesantren tradisional-modern. Akan tetapi, juga ditemukan di pesantren yang berafiliasi pada pesantren-pesantren 'baru', misalnya Pesantren al-Muttaqin Cirebon. Proses belajar mengajar di pesantren tersebut menggunakan kurikulum Kemendikbud. 

 

Asupan tentang nilai-nilai nasionalisme yang dituangkan dalam buku-buku pelajaran berorientasi pada kurikulum dan senantiasa mendapatkan pengawasan pihak pemerintah. Dalam pengembangan karakter santri (yang hanya terdapat jenjang SMP khusus putra), para santri melaksanakan upacara bendera, ekstrakurikuler kepramukaan dan pasukan pengibar bendera sebagai bentuk penanaman nilai-nilai nasionalisme.

 

Secara implisit, nilai-nilai penanaman nasionalisme dalam teks-teks keagamaan Islam di Jawa Barat dipandang masih sangat kuat. Hal itu dimungkinkan karena nilai-nilai budaya Sunda masih sangat kuat berkembang melalui teks-teks dan adat/tradisi di masyarakatnya. Perpaduan budaya-agama yang merujuk pada figur-figur tertentu masih sangat kuat dalam penanaman nasionalisme khususnya di lembaga pendidikan keagamaan seperti pondok pesantren.


Penulis: Kendi Setiawan
Editor: Musthofa Asrori



Terkait

Riset BLAJ Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya