Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Kiai Hafidi: Akhlak Tujuan Pokok Pendidikan

Kiai Hafidi: Akhlak Tujuan Pokok Pendidikan
Pengasuh Pesantren Bustanul Ulum, Pakusari, Kabupaten Jember, Kiai Muhammad Hafidi saat memberikan pengarahan dalam seminar ‘Peran Orang Tua dalam Menangkal Kenakalan Remaja dan Penyalahgunaan Narkoba’ di halaman pesantren setempat, Sabtu (21/12). (Foto: NU Online/Aryudi AR)
Pengasuh Pesantren Bustanul Ulum, Pakusari, Kabupaten Jember, Kiai Muhammad Hafidi saat memberikan pengarahan dalam seminar ‘Peran Orang Tua dalam Menangkal Kenakalan Remaja dan Penyalahgunaan Narkoba’ di halaman pesantren setempat, Sabtu (21/12). (Foto: NU Online/Aryudi AR)

Jember, NU Online

Tak dapat dipungkiri bahwa pembinaan akhlak adalah target dari terselenggaranya keseluruhan proses pendidikan nasional. Sebab, akhlak merupakan elemen kunci dari keberhasilan pembangunan SDM (sumber daya manusia). Betapapun cakapnya seseorang namun tidak disertai dengan perangai atau akhlak yang baik, maka kecakapannya bisa menjadi bumerang bagi dirinya dan orang lain.

 

“Sejak awal, kami memprioritaskan akhlak dalam proses pendidikan di sini tanpa mengabaikan disiplin ilmu yang lain,” ungkap Pengasuh Pondok Pesantren Bustanul Ulum, Pakusari, Kabupaten Jember, Jawa Timur , Kiai Muhammad Hafidi saat memberikan pengarahan dalam seminar Peran Orang Tua dalam Menangkal Kenakalan Remaja dan Penyalahgunaan Narkoba di halaman pesantren setempat, Sabtu (21/12).

 

Menurut Kiai Hafidi, mendidik dan membentuk prilaku murid itu tidak gampang, karena menyangkut karakter. Katanya, pembinaan akhlak saat ini terasa begitu penting di tengah globalisasi budaya yang menyusup diantara tayangan televisi dan media sosial. Kenyataannya, tidak sedikit remaja mengalami degradasi moral yang ditandai dengan keterlibatan mereka dalam tawuran, tindak pidana, menyalahgunakan narkoba,dan mendurhakai orang tuanya.

 

“Kami tidak muluk-muluk, kami hanya ingin anak didik kami tidak kurang ajar kepada organ tua dan gurunya. Itu saja,” tamabahnya.

 

Oleh karena itu, anggota DPRD Kabupaten Jember tersebut berhap agar para wali murid ikut mendoakan anaknya agar diberi petunjuk oleh Allah untuk menjadi anak yang berakhlak mulia, patuh kepada orang tua dan gurunya. Doa orang tua tak kalah pentignnya dengan pelajaran di sekolah.

 

“Kami mengimbau mari semua wali murid berdoa agar anaknya diberi petunjuk untuk menjadi anak yang shaleh shalehah,” harapnya.

 

Di bagian lain, Kiai Hafidi menyinggung soal wacana akan dihapusnya ujian nasional. Menurutnya, dihapus atau tidak ujian nasional, tidak berpengaruh pada lembaga formal yang dibinanya. Sebab, ujian nasional yang digelar untuk mendorosng siswa agar menjadi pintar dan cakap, tidak begitu sesuai dengan target pendidikan Pondok Pesantren Bustanul Ulum.

 

“Yang kami utamakan adalah ingin mencetak santri dan anak didik yang berkhlak mulia, tidak kurang ajar. Itu saja. Sehingga ada atau tidak ujian nasional, tidak ada pengaruhnya pada kami,” ucapnya.

 

Pondok Pesantren Bustanul Ulum memiliki tiga lembaga formal, yaitu Madrasah Ibtidaiyah, SMP IBU, dan SMK IBU. IBU adalah kepanjangan dari Islam Bustanul Ulum, yang merupakan branding dari lembaga tersebut.

 

Seminar itu merupakan kegiatan yang mengakhiri rangkaian belajar-mengajar untuk semester ganjil di semua sekolah formal di lingkungan Pondok Pesantren Bustanul Ulum.

 

Pewarta: Aryudi AR

Editor: Ibnu Nawawi



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Daerah Lainnya

Terpopuler Daerah

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×