Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Nahdliyin Diingatkan Selektif Memilih Lembaga Pendidikan untuk Anak

Nahdliyin Diingatkan Selektif Memilih Lembaga Pendidikan untuk Anak
Nahdliyin hendaknya selektif memilih lembaga pendidikan untuk anak. (Foto: NUO)
Nahdliyin hendaknya selektif memilih lembaga pendidikan untuk anak. (Foto: NUO)

Lumajang, NU Online 
Saat ini menjamur lembaga pendidikan agama berbasis pesantren, terutama dengan kemasan rumah tahfidz. Kendati demikian, setiap orang tua khususnya warga Nahdlatul Ulama atau Nahdliyin harus selektif dalam memilih lembaga pendidikan untuk anak. 


Hal itu pesankan H Jamaluddin selaku Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kabupaten Lumajang, Jawa Timur. Baginya, memilihkan lembaga pendidikan terutama pesantren untuk anak perlu dilakukan agar kelak menjadi anak yang menyejukkan pandangan atau qurrotu a'yun.


"Anak yang menyejukkan pandangan, salah satu tandanya selalu mendoakan orang tuanya baik ketika hidup atau sudah meninggal,” katanya pada pengajian umum di Pondok Pesantren Sirojut Tholibin Desa Selokgondang Kecamatan Sukodono, Lumajang. 


Dikemukakan bahwa banyak model pendidikan yang tidak mengajarkan sejumlah hal tersebut kepada anak didiknya. Dari mulai menyalahkan tahlilan dan lain-lain.


Di antara pesantren yang jelas mengajarkan amaliah Aswaja NU adalah Pesantren Sirojut Tholibin yang dirintis KH Ahamd Syaikhu selaku Wakil Katib PCNU Lumajang. 


Menurut Abah Jamal, pesantren yang diresmikan satu bulan yang lalu oleh KH Zuhri Zaini selaku Pengasuh Pondok Pesantren Nurul Jadid, Paiton, Probolinggo tersebut patut menjadi sarana pendidikan anak Nahdliyin.


Dikemukakan lebih lanjut bahwa ada 4 model anak sebagaimana dijabarkan dalam Al-Qur'an. Bahwa anak bisa menjadi ujian, cobaan, musuh dan qurrotu a'yun


“Insyaallah pondok ini bisa mengantarkan anak-anak kita yang qurrotu a'yun," tegas dia.


Abah Jamal juga menjelaskan gawe besar PCNU Lumajang dalam memperingati usia satu abad NU. Bahwa pembukaan sudah dimulai dua bulan lalu dan akan banyak kegiatan yang dilaksanakan.


"Bulan Februari adalah puncak acaranya. Maka diawali dari bulan Agustus ini nanti akan banyak kegaitan yang dilakukan PCNU Lumajang, mohon dukungan dan doa semua,” tandasnya.

 

Penulis: Sufyan Arif



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Daerah Lainnya

Terpopuler Daerah

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×